Friday, March 19, 2010

Rindu Semalam - Bab 41

Bab 41

Dan harinya kian tiba!

Debaran di hati ini makin menggoncang jiwa. Begini rupa rasa itu. Rasa yang dilalui oleh tiap jiwa hawa yang bakal melabuhkan status gadis yang sekian lama bersemanyam disinggahsana. Mengira dan menanti detik status diri dinaiktaraf menjadi suri...ya suri kepada sebuah kehidupan baru, suri kepada seorang lelaki yang bakal digelar suami.

Sehari sebelum pulang ke kampung, Taufik sempat menunjukkan pada Duhaila cincin yang bakal tersarung dijarinya nanti selepas majlis akadnikah. Ya, itu cincin pilihan mereka bersama. Dia memilih untuk Taufik dan Taufik pula memilih untuk dirinya.

"cantikkan sayang?" Dan dia cuma tersenyum mengiakan. Rasa bahagia itu sudah acap kali benar menguis-nguis dinding hatinya.

Dedaun dari pohon rambutan dihalaman yang baru berbunga melambai ditiup angin. Duhaila yang santai berkain batik dan berkemeja T- tenang menikmati tiupan angin petang sambil duduk di tangga kayu di anjung rumah sambil tangan kanan menongkat dagu.

Siang tadi Duhaila sudah selamat tiba di kampung. Dia dihantar Taufik yang kemudian pulang semula Kuala Lumpur. Rombongan Taufik dan keluarga serta sanak saudara akan sampai ke Bentong sehari sebelum majlis akadnikah mereka yang dijadualkan dilaksanakan di rumah peninggalan arwah abah. Ya rumah warisan ini nantilah tempat dia bakal diijabkabulkan bersama insan yang amat dikasihinya itu. Duhaila mendongak memandang bumbung rumah. Sudah berganti atap nampaknya. Duhaila menguntum senyum. Kala diberitahu ibu bahawasanya atap yang lama itu masih baik dan kukuh, ibu tetap mahu menggantikannya. Takut benar nanti ditertawakan oleh orang sebelah. Ibu, ibu..

"alahai bakal pengantin jangan duduk atas anak tangga sayang ooi...nanti tak jadi kawin pulak."

Kepala yang mendongak ke atas atap tadinya pantas ditundukkan semula mencari gerangan suara yang menegurnya. Matanya sudah dibulatkan sambil senyuman sudah melebar di bibir. Duhaila bingkas bangun. Membetulkan ikatan kain sebelum menyarung selipar Jepun dihalaman lalu pantas melangkah mendapat empunya suara yang sudah berdiri tegap disebelah Toyota Vios hitam. Tubuh mereka sudah saling berdakapan. Erat.

"aku hampir-hampir nak suruh Fik hantar notis saman kat kau pasal mungkir janji. Tengok ni, kau dah lewat berapa jam?" jam dipergelangan tangan disua ke muka Ziha. Cebikan di bibir Ziha yang lucu mencetuskan tawa Duhaila.

"mengadalah kau. Ni, aku dah sampai dah bagus tau, banyak hal pulak. Karang aku patah balik KL, ha baru kau mencakar tanah." Duhaila sudah menjeling pada Ziha. "berani kau patah balik, aku gantung kau kat atap tu tau." Ziha sudah membeliakkan mata. Mak datuk, ganasnya!

"Demi kau aku sanggup tinggalkan buah hatiku nan terchenta nun jauh di Putrajaya sana tau Diha...semuanya demi kau satu-satunya sahabat akrabku yang paling aku sayangi." Tangan kanan Ziha sudah diluruskan menunjuk ke arah jalan utama.

"sedap puisi kau ni..tapi yang hujung tu aku rasa macam nak muntah la Ziha."

"menyampah. Sudahlah kau. Benci tau. Tak romantik langsung. Kesian Taufik dapat perempuan keras kejung macam kau."

"hey, samada aku ni romantik atau tidak...keras kejung atau lembut bak kapas biar je Taufik yang nilaikan tau." Duhaila sudah mengedip-ngedipkan matanya pada Ziha. Percubaan mahu menyakat temannya itu.

"eei, geli. Gatal jugak kau ni sejak sejak nak kawin ni ek Duha. Issy, sungguh tidak sabar rupanya kawanku ni rupanya."

"hey, mulut...jaga ye, aku sumbat kang dengan ci..." Ziha sudah pantas melarikan diri kebelakang kereta. Membuka pintu tempat duduk belakang lalu mencapai beg pakaiannya.

Ziha sudah mengangkat begnya mendekati halaman rumah Duhaila. Tubuhnya yang masih kepenatan memandu sejak lewat pagi tadi dibawa duduk di atas tangga kayu tempat Duhaila duduk tadinya. Duhaila kembali melabuhkan duduknya disebelah Ziha. Saling berhimpit sedikit.

"tadi bukan ke aku dengar ada orang kata anak dara jangan duduk atas anak tangga nanti tak kawin..."

"ala itu kalau yang masih solo, kau dengan aku dah terkeluar dari senarai sebab dah ada tempahan..nenek kawan aku kata, nanti orang tak nak masuk meminang."

Duhaila menggosok-gosokkan dagunya sambil memandang Ziha. Dahinya dikerut-kerutkan. Sengaja.

"eh, tak percaya sudah. Jangan nak tenung-tenung aku macam aku ni perogol bersiri pulak." Bahu Ziha pantas ditolak Duhaila.

"La Ziha dah sampaipun ha." Ziha sudah pantas bangun sambil menghulurkan salam pada ibu Duhaila. Tangan tua itu dikucup. Bahunya diusap perlahan. Mesra dan penuh kelembutan. "issy, apa Duha tak bawak Ziha naik ke atas dulu ni...Ziha mesti penat kan, ada pulak bersantai duduk atas tangga." Duhaila sudah bingkas bangun sambil tersengih memandang wajah ibunya yang sudah menggeleng-gelengkan kepala. "Dah, pi bawak Ziha makan dulu Duha. Lauk tengahari tadi banyak lagi. Mak Lang, Mak Uda ngan Mak Teh ada kat dapur tu. Ibu nak ke rumah Mak Lijah sekejap, nak pinjam kukus. Nak kukus pulut."

Beg Ziha sudah diangkat Duhaila yang mula menaiki tangga ke serambi rumah. Langkah dibawa ke arah sebuah bilik sederhana kecil di sebelah bilik utama yang akan digunakan sebagai bilik pengantin. Tubuh kedua-dua mereka sudah tenggelam memasuki bilik tersebut. Beg Ziha sudah diletakkan disudut katil bersaiz queen yang kemas bersarungkan cadar berbunga kuning dan putih gading. Sedondon dengan langsir putih gading yang tersergam indah tergantung di pintu dan jendela.

"ni bilik kau. Kau pun dah pernah duduk bilik ni kan Ziha masa kau datang rumah aku dulu. Ibu aku la ni yang siap menghias bilik ni. kau tengok la." Duhaila sudah memegang langsir.

"Yelah, nak harapkan anak dara dia ni..hampeh. Sibuk memanjang. Ni empat hari lagi nak kawin baru balik. " Bantal kecil dihujung katil pantas dicapai Duhaila lantas dilontar pada Ziha. Terdengar jeritan kecil dari rongga suara Ziha.

"ibu aku faham keje anak dia ni la..kau tu jer yang dengki aku kawin dulu dari kau."

"dengki?, eeei, please la! tak kuasa la aku..Taufik tu bukannya hensem sangat pun. Hensem lagi abang syed ku itu." Duhaila sudah terbatuk-batuk. Dadanya digosok-gosok perlahan.

"Gelinya tekak aku ni. Dah la jom gi dapur. Karang kau pengsan tak makan aku pulak kena saman dengan siapa tu..ha abang syed, alahai susah pulak abang Taufik aku nanti bakal isteri dia kena saman."

"blahla kau.."

Mata kedua-dua ralit memandang batang-batang bunga telur yang indah berwarna putih. Tangan Mak Uda pantas menyusun dan membahagikan bunga-bunga tersebut untuk dicacakkan pada pahar di kiri dan kanan pelamin nanti. Esok pagi mereka akan mula merebus telur-telur bagi bahagian pelamin. Bahagian untuk diberi pada tetamu akan direbus sehari sebelum jamuan nanti.

Mulut Ziha yang sedang enak mengunyah nasi berlaukkan sambil tumis ikan bilis berserta labu kuning yang dimasak lemak putih berserta daun kunyit. Matanya masih terpaku pada batang-batang bunga telur berwarna putih dihadapan.

"kenapa kau pilih warna putih? warna lain tak cantik ke?" Duhaila yang duduk bersimpuh dihadapan Ziha tersenyum.

"Taufik yang mahu tema warna putih. Cantik juga kan. Kata dia nampak suci. Macam aku."

Ziha sudah mencebik. Duhaila sudah ketawa.

* * * * * * *

"Thanks Mal sebab sudi jadi best man aku." Kedua-duanya sudah melabuhkan duduk diatas sofa di ruang tamu rumah Akhmal.

"hey, kau kan kawan baik aku. Satu penghormatan buat aku. Aku sangat berbesar hati kau tau." Senyuman saling bertukar antara kedua-dua lelaki itu.

"so, semua dah siap?" Anggukan perlahan dari Taufik dibalas tepukan perlahan di belakang badannya oleh Akhmal. Dia tahu kepenatan Taufik. Dengan komiten di hospital ditambah dengan perlu menguruskan perihal majlis perkahwinannnya ini pastinya menuntut masa yang banyak dari Taufik. Namun jauh disudut hati Akhmal tahu Taufik sangat gembira dan bahagia.

Taufik sudah menggosok-gosok lehernya. Letih sungguh rasanya minggu ini. Berkejaran dia kesana-kemari. Tidak cukup tangan rasanya. Baik dia mahupun Duhaila sama saling sibuk menguruskan itu dan ini. Ditambah dengan kesibukan kerja, begitu membataskan masa mereka berdua didalam menguruskan hal berkaitan majlis perkahwinan mereka ini namun alhamdulillah semuanya berjalan lancar dan kelmarin dia sudah selamat menghantar bakal isterinya itu ke kampung halamannya. Di sana nanti mereka bakal disatukan. Dia hanya mampu memohon agar segalanya berjalan lancar dan niat murni dia dan Duhaila direstui oleh-Nya. Ajal, maut, jodoh pertemuan ditangan-Nya, sebagai hamba yang kerdil dia hanya mampu meminta dan berdoa.

"aku tumpang gembira untuk kau dan Duha Fik. Semoga perkahwinan korang berdua berkekalan hingga ke syurga. Jaga dia baik-baik. Dia gadis yang sangat baik. Terlalu baik. Kau sangat bertuah dapat dia. Jangan sia-siakan dia Fik. Ingat tu, kalau tak..."

Taufik sudah mengangkat kening. Matanya mencerlung memandang wajah Akhmal disebelah.

"kalau tak apa?"

Akhmal sudah tersenyum.

"aku tahu apa dalam kepala kau tu bro...hey, over my dead body!"

Ketawa Akhmal sudah terburai.

5 comments:

epy elina said...

hohoho....
hrp2 duha ngn taufiq jadi kawen....
jauhkan lah sgala musibah mnimpa mrka.......
x nak trjadi apa2 kat dorang....
x sbr nak fiq ngn duha kawen...
best2x...,

Iffahnazifa said...

Saat bhgia makin menghampiri..:D
Hrp2 smuanya baik2 aja.
Jgn lah t'jd ape2 yg x diingini lak.
B'debar gak nih..Huhu

adrin_malina said...

macam ada apa-apa je nak jadik kat taufiq. siap pilih tema putih lagi. jangan la mati eksiden pulak.

along said...

rasanya penulis nak wat surprise. rasanya taufik meninggal kot.
heheheh
papepun tunggu je sambungannya
:)

LadYBird cOnfeSSiOn said...

erm tulah rasa mcm fiq nak matilah sbb banyak dah story buat mcm ni. xtaula klu penulis sajer nak wat kita pikir camtu tp sebenarnya dia nak wat suprise.
honestly even org lain suke duha dgn fiq, tp dari mula bace crt ini saya lg suka DUHA dgn AKHMAL. huhuhu

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...