Wednesday, May 24, 2017

Kau Yang Satu (kompilasi istimewa)


“Dulu…lepas arwah Suhana meninggal dan lepas Duhaila tolak abang…abang rasa dunia abang ni akan berakhir berseorangan tanpa sesiapa di sisi sampai hujung nyawa. Sepi. Gelap.” Akhmal jeda seketika. Ingatan kembali pada dua wanita yang terdahulu hadir dalam hidup. Moga Suhana tenang di sana. Moga bahagia Duhaila dan keluarga tercinta akan berkekalan hingga ke taman syurga.“Tapi takdir itu maha indah sebenarnya. Dia hadirkan bintang paling terang pada langit hidup abang yang gelap. Dia datangkan Siti dalam hidup abang dan Ben. Siti macam mimpi indah abang yang hadir dalam dunia nyata. Dan sekarang bila abang tengok anak-anak membesar…ada cucu-cucu, abang rasa inilah hikmah atas segala ujian yang Dia berikan pada abang dulu.” Siti balas pautan jari-jemari Akhmal. Tahu akan kisah dua wanita yang pernah hadir dalam hati suaminya.
“Dulu…” Siti hala kornea ke langit. “…hidup Siti pun macam langit tu. Nasib tak ubah macam si Bawang Merah yang malang. Tak pernah terfikir akan datang suatu hari nanti seorang penyelamat…seorang putera kacak yang akan bawa Siti keluar dari dunia duka lara. Saluti Siti dengan permata bahagia. Hidup bahagia dalam istana cinta.” Akhmal pandang Siti. Kening diangkat rendah.
“Abang ni putera kacak ke, hurm?”
“Putera paling kacak di hati Siti.”
Ketawa kedua-duanya bertaut.
“Sayang…”
“Ya, abang.” Siti tayang mata yang bercahaya.
“Terima kasih jadi mimpi terindah dalam hidup abang.”
“Terima kasih juga sebab buat mimpi indah Siti jadi kenyataan.” Akhmal senyum. Satu kucupan singgah di dahi Siti. Ditarik tubuh kecil isterinya dalam pelukan. Tangan Siti paut kemas pinggang Akhmal. Mata kedua-duanya terus tegun menatap langit yang bergemerlapan.

Monday, May 22, 2017

KAU YANG SATU (kompilasi istimewa)

“DAH sampai pun. Rindunya mama dengan Sarah.” Asma peluk dan cium pipi gebu Maisarah.  Tangan menyentuh perut menantunya ini. “Sarah dan baby sihat?” Maisarah angguk. Mata melempar sinar bahagia.
            “Alhamdulillah. Sihat, mama.” Danish labuh tangan ke bahu Maisarah. Dipaut mesra.
            “Hai ma. Sarah dengan baby dalam perut aje ke mama rindu? Danish yang terbabas kacak ni mama tak rindu ke?”
            “Tak kuasa mama.” Asma humban cebik.
            “Sampai hati.” Bibir Danish ikut tarik cebik mengusik. “Ni yang nak merajuk. Nak balik Australia semula la. Jom, yang.” Danish mengacah tarik tangan isterinya. Maisarah tergelak. Ngada-ngada betul!
Asma cubit pipi Danish. Dilabuhkan ciuman pada kedua-dua belah pipi Danish sebelum menarik kembali bibir. “Mana boleh tak rindu pada anak mama yang paling nakal ni. Mama missed you sooo much, Mister dentist.” Danish balas cium pipi Asma.
“I missed you too, my darling mama.”
Jeffrey tersenyum tengok gelagat kedua-duanya. Bahu Danish ditepuk. “Jom..jom masuk.” Asma tarik tangan Maisarah. Danish dan Jeff angkat dua Samsonite hitam yang terdampar di depan pintu. Tombol pintu utama ditarik Jeff. Empat pasang langkah menghala ke ruang tamu utama. Asma tarik Sarah duduk di sebelah. Danish ikut melabuh duduk di sebelah Asma.
            “Sarah penat? Jauhkan travel. Kesian menantu mama ni.” Asma elus tangan halus menantunya. Maisarah geleng kepala. Melempar wajah manis. “Tak adalah mama. Sarah okey.”
            “Ha’a. Mana ada jauh mama. Sekelip mata aje dah sampai. Kami kan naik personal jet Danish. Baru je beli bulan lepas. Cash lagi.”
            “Tak habis-habis loyar buruk dia.” Asma cubit lembut lengan Danish.
            “Auchh.”Danish menyeringai.
            “Padan muka!” Sarah jelir lidah. Danish jenguk pandang Maisarah. Kening diangkat rendah.
            “Yang, jangan la jelir-jelir macam tu kat abang. Kita baru sampai ni. Biar abang lepaskan penat jap ye. Lepas tu kita masuk bilik okey.” Danish lempar kenyit. Maisarah rasa pipi membahang. Malunya pada kedua ibu mertua yang ikut memandang sambil tersenyum-senyum. Bibir diketap. Danish ni memang la tau! Danish yang nampak reaksi isterinya ingin terus mengusik. Mana sah kalau sehari tak mengusik Maisarah. Boleh hilang selera makan!

            “Ala yang. Tak payah nak tayang pipi merah tu. Buat apa nak malu-malu.  Mama dan papa faham dah. Kita kan nak meramaikan umat nabi Muhammad.” Mata bulat Maisarah dilempar pada Danish. Eeei..dia ni. Memang tak tahu malu sungguh!
#KauYang Satu
#DanishMaisarah

telah aku serahkan HATI ini


“Dia cakap macam tu pada Kak Hana?” Janice pamer wajah terkejut. Pagi-pagi tadi dia terima panggilan dari Zainal yang beritahu akan datang menjemputnya di rumah. Tahu benar pasti ada yang tidak kena. Zainal kalau dah buat panggilan pagi-pagi dan datang jemput di rumah tentu ada perkara yang berlaku. Masak benar Janice dengan perangai kekasihnya ini. Telahannya benar bila Zainal diam sahaja sepanjang perjalanan hinggalah mereka tiba di café ini. Zainal selalu begitu. Bila hatinya dipukul sesuatu yang memberat perasaan, bibirnya akan ambil masa untuk meluahkan yang terbuku di jiwa.
Zainal angguk perlahan. Sayu suara kak long tatkala bercerita semalam masih sukar dilempar dari ingatan.
“Teruknya perangai dia. Tak hormat langsung pada orang yang lebih tua. How could she do that to Kak Hana. Pity her.” Mata masih melekap ke wajah Zainal. “Mesti Kak Hana sedih. Ni semua salah I. I yang salah sebab minta tolong Kak Hana jumpa Zira. I fikir Zira akan dengar nasihat Kak Hana. Tak sangka jadi lain. I fell so guilty, sayang.” Wajah sayu Janice singgah di mata. Zainal geleng. Pipi Janice disentuh.
“Bukan salah you. Salah I. I yang minta kak long jumpa dia. Tak jangka Zira bertindak di luar dugaan.”
Janice elus lembut lengan lelaki di sebelah. Tahu lelaki ini masih berperang dengan rasa marah. Zainal yang dia kenal selama ini bukan jenis lelaki pemarah. Lelaki ini lembut dan romantis orangnya. Ambil berat dan penyayang. Sikap yang buat dia terpaut sayang dan jatuh kasih. Dan rasa kasih yang menggunung itu buat dia tekad untuk berjuang mendapatkan lelaki ini secara mutlak. Tiada kompromi lagi dengan Zira. Janice tidak akan biarkan Zainal terus hidup dengan perempuan yang buruk perangai macam Zira. You tak layak buat dia, Zira! Nampak depan aje baik rupanya. Semalam sudah terserlah sikap buruk yang tersembunyi selama ini. Walaupun bersimpati dengan apa yang dah terjadi, Janice perlu berterima kasih pada Kak Zaihana. Peristiwa semalam pastinya makin memudahkan hasratnya dan Zainal untuk berkahwin. Zainal tidak perlu lagi rasa bersalah pada Zira. Dasar perempuan plastik!
“I memang tak boleh nak tolerate dengan orang yang tak hormat pada yang lebih tua.” Nafas halus Janice terhembus. Seketika jeda. Janice pandang keluar café. Pasangan tua yang berpimpin tangan menyapa kornea. Dikalih semula pandangan pada Zainal. “ Papa dan mama I ajar I hormat orang tua. Jangan biadap. Knowing Kak Hana, she is such a nice person. I…I…just can’t…”Janice geleng kepala. Tidak mampu menghabiskan kata-kata. Simpati dengan apa yang dah berlaku pada Kak Zaihana. Zira memang melampau!
Zainal lepas dengusan perlahan sambil geleng kepala. Kata-kata Janice buat marahnya pada Zira kembali membara. Tangan meraup wajah. Simpatinya pada wajah lesu Zira semalam hilang disapu dengan cerita pilu kak long. Simpati terus lebur dan dia langsung rasa tak bersalah membiarkan Zira ke pejabat sendiri tadi. Tidak dipelawa langsung mahu menghantar. Tak hingin! Zainal tayang muka keras tak berperasaan waktu bertembung dengan Zira yang nak keluar. Bukan dia tidak nampak raut mintak simpati Zira. Jangan harap dia nak sambut. Perempuan macam ni jangan diberi muka. Dasar penipu.
Tak sangka betul Zira boleh berkelakuan kurang ajar dengan kak long. Semalaman Zainal simpan amarah dengan segala apa yang diceritakan kak long malam tadi. Kalau ikut rasa itu yang memekat dalam hati, mahu sahaja dia seret Zira keluar dari bilik malam tadi. Mahu ditampar-tampar mulut mungil yang celupar itu. Biar berdarah. Dia tak peduli. Biar perempuan itu belajar hormat pada kak long. Dia sendiri tidak pernah tinggi suara pada kak long walau apapun keadaan. Jauh sekali mahu menjerit dan menengking. Dia sangat hormatkan kak long. Berdesing telinga dengar cerita kak long tentang kurang ajar Zira. Sungguh dia tidak boleh terima kurang ajar Zira pada kak long.
Memang niat awal dia telefon kak long mahu bertanya kenapa kak long tak hantar Zira balik seperti yang dipesan. Ada rasa tak puas hati asalnya bila lihat Zira yang sampai lewat sebab terpaksa ambil pengangkutan awam. Rasa bersalah dan kasihan saling bergaul. Sebaik salamnya disambut, terus diterjah kak long dengan pertanyaan.
“Nal nak tanya ni.”
“Tanya apa, Nal?”
“Kenapa kak long tak hantar Zira balik? Kan Nal dah pesan tadi. Kak long pun dah janji kan. Ni kak long pergi biar Zira balik sendiri apasal. Dah lewat terayap-rayap jalan sensorang. Bahaya tau tak? Kalau jadi apa-apa, siapa yang susah. Nal kan? Kenapa kak long buat macam tu pada Zira. Tak baik buat macam tu, kak long. Kesian Nal tengok dia tadi. Muka letih sangat.”
“Ya Allah, Nal. Kenapa cakap macam tu kat kak long? Tuduh kak long yang bukan-bukan.”
“Nal tak tuduh. Sebab tu Nal tanya. Nak tahu apa yang dah jadi. Nal hanya cakap apa yang Nal nampak dan dengar dari Zira.”
“Apa yang Nal nampak dan apa Zira cakap kat Nal? Cakap dengan kak long, Nal.” Suara lembut kak long menyapa. Menghalau rasa tidak puas hati yang tadinya bermaharajalela.
“Nal nampak dia sensorang depan pintu pagar. Nal tak nampak kereta kak long. Nal tanya Zira balik dengan apa. Dia cakap balik naik bas. Naik LRT. Naik bas lagi dan jalan kaki sampai ke rumah. Kak long, apa semua ni? Apa yang dah jadi tadi? Kenapa biar Zira balik sendiri?” Mahu tahu benar apa yang menyebabkan sampai Zira balik sendirian ke rumah tanpa ditemani kak long.
“Nal…dengar ni kak long nak cakap.Bukan kak long tak nak hantar. Dia yang tak mahu dihantar. Kak long ni bukan kejam. Nal kenalkan kak long macam mana. Walaupun kak long tak berapa berkenan dengan dia dari dulu, pernah ke Nal nampak kak long buat benda tak elok kat Zira selama ini? Kak long layan dia dengan baik. Nal pun tahu tu kan.
Kak long tahu kak long akan ambil masa Zira. Sebab tu kak long janji akan hantar dia balik. Kak long dah janji, memang kak long pegang. Tapi…dia berkeras tak mahu. Marah-marah.Kak long nak cakap apa. Bukan kak long tak pujuk. Dia tetap berkeras tak nak.”
“Kak long cakap apa kat dia sampai dia tolak tak nak kak long hantar? Kak long ada marah Zira ke tadi?”
“Ya Allah. Mana ada kak long marah dia, Nal. Kak long cakap baik-baik, Nal. Kan itu niat asal kita. Macam yang kita bincang kan. Macam tarik rambut dalam tepung. Rambut tak putus. Tepung tak berselerak. Kak long nak sangat tengok Nal, Zira dan Janice dapat hidup baik-baik. Rukun damai.
Tapi…tak sangka dia maki kak long bila kak long beritahu niat kak long jumpa dia. Dia kutuk kak long perempuan tak sedar diri. Kata kak long macam-macam. Caci Nal dan Janice. Kak long tak sanggup nak dengar dia cakap macam tu tentang Nal. Tak sangka kak long, perangai Zira macam tu. Kita ni dah tertipu Nal. Kesian mak. Selama ni mak kena tipu hidup-hidup. Kak long memang dah rasa tak sedap hati dari dulu lagi tapi dah mak suka sangat kat dia kan. Kak long reda aje. Harap pilihan mak buat Nal tu yang terbaik walaupun jauh di hati kak long tetap kata Janice yang terbaik. Tapi Tuhan dah tayang perangai buruk Zira tadi. Kak long urut dada, Nal. Allah. Kak long terbayang muka mak. Sampai hati Zira tipu mak kita, Nal.”
Zainal hempas dengus. Geram membuak kembali. Sukar dilupa segala yang kak long katakan. You memang melampau, Zira!
“So…what is your plan, sayang?” Janice renung wajah sebelah yang masih rusuh. Zainal balas renungan Janice. Jari-jemari Janice disulam dan digenggam kemas. Kepala terbias dengan ucapan kak long malam tadi.
“Ceraikan dia, Nal. Kalau ikut marah dan sakit hati ni, kak long nak suruh Nal ceraikan dia talak tiga terus. Dia siap cabar kak long suruh cakap pada Nal. Ceraikan dia talak tiga kalau berani. Bongkak betul dia.” Zainal genggam tangan kuat. You jangan cabar I, Zira. “Dia nak sangat…biar dia kena cerai talak tiga. Biar dia tak ada peluang lagi muncul dalam hidup Nal. Kak long tak nak Nal terus hidup dengan perempuan yang pura-pura baik macam Zira tu. Tak guna Nal terus simpan perempuan jenis macam tu. Tak berbaloi. Sia-sia hidup Nal 5 tahun ni.
Pandai sungguh dia berpura-pura baik supaya Nal sayang kat dia. Tunjuk baik depan kita. Belakang kita…Tuhan aje yang tahu. Kak long sedih sangat Nal dengan sikap dia tadi. Kak long datang jumpa cara baik. Nak bincang. Tapi…macam tu dia sambut kak long. Maki hamun. Menjerit…menengking. Kata kak long macam-macam. Tapi kak long sabar. Tapi bila kata Nal…kata Janice, kak long memang tak boleh tahan. Bila kak long tegur, dia memetir hamun kak long. Mana adab sopan dia, Nal. Malu kak long ada adik ipar macam dia. Tak pernah kak long dimalukan depan orangramai. Kak long malu sangat, Nal. Tergamak Zira malukan kak long. Apa salah kak long pada dia?” Telinga Zainal masih basah dengan suara sayu kak long yang sedih dengan biadap Zira. Esakan kak long masih basah di cuping. Esak yang berganti dengan wajah lembut mak. Bait kak long terngiang semula.
Kesian mak, Nal.
Sampai hati Zira tipu mak kita, Nal.
Zainal bawa genggaman tangan Janice ke dada. Senyum Janice dibalas.
Maafkan Nal, mak.
Maafkan, Nal.

Thursday, May 18, 2017

KAU YANG SATU ( kompilasi istimewa)



Ada yang tanya saya, kak...Kau Yang Satu (KYS) ni ada berapa buku. Tak fahamlah. Cer citer sikit.

Okey. Saya citer banyak ye. Untuk yang kabur keliru, saya bagi pencerahan. KYS satu buku sahaja. Edisi Khas.  Hadiah buat pembaca yang setia menyokong saya dari zaman blog hingga ke zaman sekarang juga selama2nya....hikhikik. Ada 3 segmen dalam KYS.

1. Entri Khas
    Mengggabungkan entri2 khas dari beberapa tajuk menjadi satu cerita.
   (a) Dan Cinta Itu Menyatukan Kita Semua - Nasi Lemak Buah Bidara, Roman Cinta Kita & Dia Idaman Hati
    (b) Dan Cinta Itu Tidak Tersalah Memilih -  Lafaz Cinta Di Jari Manis, Mr Sirap Bandung & Kerana Cinta Itu Ada Saktinya
    (c) Cinta Jangan Ditunggu - Kerana Aya Sofya, Abaya Buat Ed, Akulah Perempuan Yang Kau Singkirkan & Tika Itu Inai Masih Merah
    (d) Ranumkan Cinta Ini - 13 Ros Merah & Lelaki Terpilih

2. Versi Baharu
    2 ceritera dari blog yang diberi sentuhan baharu ; Rindu Semalam & Istikharah Terakhir. Versi ini agak berlainan dari versi asal.

3. Bonus
    DAYANG. 

Specialkan KYS. So...kalau terlepas KYS, RUGI. 

Moga2 yang kabur jadi cerah, yang keliru sekarang dah tahu.

KAU YANG SATU (kompilasi istimewa)


KAU YANG SATU (kompilasi istimewa)


KAU YANG SATU (kompilasi istimewa)


“Bila nak buat kenduri tu, mama?” Filzah sambut cawan berisi kopi yang dihulurkan Ben. “Thanks, sayang.” Ben kerdip mata. Bibir siap balas dengan ucapan yang buat Filzah lebar tersenyum. Love you too, sayang. Siti capai mangkuk berisi been hoon siam yang digoreng atas permintaan si kembar Hajar dan Ismail. Cucu-cucu bertuahnya itu sudah hilang di tingkat atas. Tahu sangat ke mana perginya. Ke bilik maksu Chahnya la yang suka sangat mengumpan dengan permainan baharu.
“Mama dengan Auntie Asma rancang nak buat kenduri 12 Rabiul awal nanti. Kita dua keluarga berkumpul di sini.”
“Danish dengan Sarah ada sekali ke, mama?” Ben jadi teruja. Sejak kedua-duanya ke Australia kerana Sarah sambung ambil master, aidilfitri tahun lepas merupakan perjumpaan terakhir mereka. “Katanya balik sebab Sarah mengidam nak makan lauk kenduri. Mana nak dapat kat sana. Jenuh la Danish nak cari.” Siti senyum. Teringat akan rasa teruja Asma yang bakal menyambut cucu pertama.
“Wow.” Ben tepuk tangan. Mata melirik pada Filzah. “Dapat jugak diorang baby made in Australia, sayang."Ben ingat lagi kata-kata Danish waktu menghantar kedua-duanya di KLIA dua tahun lepas.
"Aku pergi sana bukan setakat teman mem besar aje, bro. Misi terpenting aku akan terlaksana di sana."
"Misi amende kau ni. Kau jangan nak cari pasal buat misi mengorat awek kat sana. Kau tu bukan aku tak kenal."
"Amende misi mengorat. Misi buat anak la dengan mem aku. Made in Australia. Baby..wait for papa okay. Papa is coming." Ben ketawa. Danish dan sengal memang seirama.
"Kalau dapat girl, mahunya tuan doktor perasan lelaki terhandsome di muka bumi letak nama Mirranda.”
“Itupun kalau dapat approval Sarah la, sayang.” Ben dan Filzah ketawa besar. Tahu benar obses Danish pada model cantik kelahiran Australia itu. Akhmal dan Siti ikut ketawa.