Tuesday, December 1, 2009

Rindu Semalam - Bab 28


Bab 28

Persoalan itu datang lagi!..debaran rasa itu kembali lagi!...lalu bagaimana kini?...Duhaila tidak tahu!... sungguh dia tidak tahu bagaimana harus dia berhadapan dengan situasi ini sekarang...takut?,, ya dia memang takut bila perasaan itu menjelma. Tidak pastikah dia tentang jawapan dari hatinya sendiri?,..dia tidak berani menyatakannya. Aduh, sukarnya bila berhadapan dengan ledakan perasaan ini. Degup jantung makin rancak menari.

Bersediakah dia untuk melaluinya?...melaluinya sekali lagi?...sungguh dia tidak tahu.

Persoalan hati itu yang kembali menjengah laman jiwanya lalu mengetuk pintu hatinya kini. Persoalan hati yang pernah menghiris dan mencincang lumat jiwa remajanya dahulu...ya, persoalan yang hampir membuatkan jiwanya lumpuh...dirinya hampir musnah. Jika tidak kerana kerana tiupan angin semangat dari ibu, tidak mungkin dia mampu bertahan. Ingatan masih kukuh di minda tentang betapa sukarnya dia bangkit dari kekecewaan itu. Lalu bila dia kini harus berhadapan dengan gegaran rasa itu kembali, dia jadi amat takut. Takut jika dia harus melalui keperitan lalu. Duhaila tidak sanggup lagi. Parut yang dahulu masih kemas berbekas. Tandanya masih ada. Tidak mungkin akan terpadam.

Bezanya kini ia datang dari sumber yang berbeza. Dari orang lain...insan baru. Lelaki baru. Lelaki yang begitu prihatin terhadap dirinya, begitu peka dengan nalurinya sebagai wanita. Lelaki yang sangat berbeza...begitu istimewa. Ya, Duhaila akui dia lelaki yang begitu lain dari lelaki-lelaki yang pernah dia kenali sebelum ini. Lelaki ini menyejukan jiwanya. Lelaki yang sentiasa membuat dia rasa tenang. Lelaki ini buat dia selesa seadanya. Dia boleh menjadi dirinya tanpa ragu-ragu. Cakaplah apa sahaja. Katalah apa sahaja, dia akan menadah telinganya dengan rela. Lelaki ini bisa membuat dia bicara dengan seenaknya tanpa ragu dan malu. Lelaki ini bisa menyejukkan amarahnya dengan caranya yang tersendiri. Hamburkan sahaja api kemarahan, dia akan tenang sahaja. Lelaki ini tahu siapa dia sebelum ini. Sejarah dan liku-liku perjalanan hidupnya tidak satupun yang tertinggal dari pengetahuan dirinya. Justifikasi lelaki ini saksama pada apa yang terjadi pada Duhaila dahulu. Dia amat memahami. Lalu apa lagi yang dia harus tunggu. Duhaila arif peluang sebegini mungkin tidak akan datang lagi mengetuk buat kali kedua jika yang terbentang dihadapannya sekarang tidak direbut sebaiknya.

Benarkah lelaki ini anugerah untuk dirinya?...

Kata ibu kelmarin lewat kepulangannya ke kampung bersama Taufik kembali menjengah minda. Kata-kata ibu itu berlegar-legar di ruang fikiran kini. Bagai sebuah sesi ulang tayang, dia tidak lupa bait-bait kata ibu.

"ibu suka sangat dengan Taufik tu Duha...berkenan sungguh ibu dengan budi perkerti dia...tutur kata dia...tingkah laku dia...sejuk perut mak Taufik mengandungkan dia...anak yang menyenangkan mak bapak...bertuahlah siapa yang dapat dia kan...beruntunglah siapa yang dapat jadikan dia menantu..." mata ibu yang redup tenang sekali memandangnya sambil tersenyum. Duhaila turut tersenyum membalas. Entah mengapa dia merasakan kata-kata yang terbit dari mulut ibunya itu bagai kerlipan bintang-bintang yang memancarkan sinar bahagia di dalam jiwanya. Hatinya berbunga.

"hmmm bukan main lagi ibu puji Taufik, kalau dia tau ibu puji-puji ni kembang la dia...erk suka yang macammana tu ibu?..ibu minat Taufik ye?" matanya cuma dibulatkan. Cuba bergurau. Pantas lengannya dicubit perlahan. Ketawanya tercetus.

"aduh!..ibu ni, Duha main main sikit pun tak boleh tau..."

"Bertuah punya anak, kita cakap betul-betul dia main-mainkan kita pulak..haa rasakan!.."

Tawanya masih tersisa.

"Taufik pun kata dia suka sangat dengan ibu Duha ni...ibu Duha ni katanya best...dia seronok borak dengan ibu...hmmm, ibu borak apa dengan Taufik?, Duha tanya dia tak nak jawap, rahsia katanya.."

"adalah, mana boleh beritahu Duha..."bibirnya dimuncungkan.

"ibu ni, dengan Duha pun nak rahsia..."

"ibu kena pegang janji la..ibu dah janji dengan Taufik..."

"owh ada komplot ek ibu dengan Taufik..taknak cakap ngan Duha ye..tak pe tak pe..."

Pipi mulusnya dicubit perlahan oleh ibu lalu ketawa kecil ibu tercetus. Jeda seketika.

Masing-masing memandang langit malam dari tingkap bilik. Taburan bintang-bintang di langit yang bergemerlapan di tambah sinaran bulan begitu mengasyikkan.

"Duha dengan Taufik tu macammana?" Dahinya dikerutkan. Tidak faham dengan maksud pertanyaan ibunya.

"macammana apa ibu?...Duha dengan Taufik macam ni la...macam yang ibu lihat..."

"issh, budak ni...orang tanya dia betul-betul.."

"yelah, Duha tak faham maksud ibu..."

"Duha suka dengan Taufik?"

"hmmm..suka.." tersenyum Duhaila sambil memandang ibunya yang masih menatap wajahnya.

"suka?...suka yang macammana tu?.."

"suka macam kawan-kawan la ibu..."

"macam kawan je?...tak lebih dari itu?..betul Duha rasa macam tu?" renungan ibu membuatkan Duhaila sedikit serba salah. Senyuman manis diukir demi menutup debaran di dada.

"dia kan cuma kawan Duha ibu..." Wajahnya ditundukkan sedikit. Tidak berani memandang ke wajah ibu.

"tapi ibu tak rasa Duha dengan Taufik macam tu...malah ibu tahu kamu berdua lebih dari setakat kawan...betulkan?" Duhaila menoleh memandang wajah disebelah.

"maksud ibu?". Debar dihati cuba disembunyikan.

"Duha, Duha...ibu ni orang tua...sekilas sinar di mata Duha dan Taufik tu ibu dah tahu...Duha tak payahlah nak sembunyikan dari ibu...kalau betulpun Duha dengan Taufik apa salahnya kan?..ibu pun suka...Taufik tu sayang sangat kat Duha sebenarnya.."wajahnya yang sudah terbit rona merah ditundukkan.

Kata-kata itu diulang kembali..

"kalau betulpun Duha dengan Taufik apa salahnya kan?..ibu pun suka..Taufik tu sayang sangat kat Duha sebenarnya.." bibirnya menguntum senyum.

Kata-kata Taufik dan perbualan antara mereka semalam sewaktu dalam perjalanan pulang kembali menjengah..

"seronoknya dapat ikut you balik kampung...i suka sangat Duha...seronok sungguh!" senyuman terukir dibibir itu. Duhaila turut tersenyum. Duhaila tahu bagi orang seperti Taufik yang tidak punya kampung halaman pasti pengalaman tiga hari dikampung sesuatu yang cukup indah. Duhaila dapat melihatnya. Sinar dimata dan senyum di bibir Taufik menceritakan segala-galanya.

"sampai taknak balik orang tu...mandi sungai mengalahkan budak-budak, melompat-lompat dalam air,issh...teruk gak perangai you ni rupanya ye..."tawa Taufik pecah. Duhaila turut ketawa.

"eh, i tak pernah mandi sungai macam tu, mestilah terlebih excited...takat mandi kat air terjun, kolam renang tu dah biasa sangat...ni seronok dia lain Duha...yang best ibu you, siap ajar i petik pucuk paku kat tepi-tepi sungai...well, something yang belum pernah i alami dalam hidup...but one thing Duha...ibu you cool la, seronok borak dengan dia...rasa macam dah lama kenal..." Senyuman saling bertukar antara mereka.

"Duha.."mata mereka saling memandang. Renungan Taufik membuatkan Duhaila cepat-cepat mengalihkan pandangan keluar tingkap kereta.

"i actually dah cakap kat ibu you..." bait kata itu membuatkan Duhaila menoleh memandang wajah Taufik.

"you cakap apa kat ibu i Fik?"

"about us.."Dahinya sedikit berkerut mendengar jawapan Taufik.

"maksud you?"

"i serius dengan perasaan i pada you Duha...i bukan main-main. I nak you tahu you ada tempat yang sangat istimewa di dalam hati i...i tak pernah rasa macam ni dengan mana-mana perempuan sebelum ni...i harap you faham maksud i..." wajahnya ditundukkan. Tidak mampu memandang wajah Taufik yang tenang memandu disebelah.

"Duha..." Suasana hening seketika antara mereka. Terdengar helaan nafas dari Taufik.

"i sayang you Duha...i really mean it...and i really hope you have the same feeling towards me..."

Renungan Taufik membuat dirinya bagai terpanah seketika.

3 comments:

~lawrian_inSan BiAsa+peNconTeNg tEgaR~ said...

ahak!~suka2..cpt ckit move step seterusnya en taufik!~

kucc_aprilsnow said...

hambooi...

Hanya Aku Dihatimu.. said...

Alamat menjadi jiwanng lah liza ni kucc tambah2 gi lagu dlam blog ni buat diawanan liza ni..he..he..kes teruk lah ni kucc..he..he..

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...