Tuesday, June 19, 2012

Mr Sirap Bandung - Bab 10


Bab 10
"Qif.."

Langkah derasnya terhenti. Suara  serak garau yang terdesir di telinga cukup dikenali. Kepala berpusing ke arah bilik bacaan yang baru dilepasi sebentar tadi. Diundur perlahan langkah. Kepala menjenguk. Mata mereka bersabung.

"daddy? anything?" Kening diangkat sedikit.

"can we speak, Qif?"

Kepala diangguk. "sure."

Perlahan tubuh diloloskan pada permukaan pintu yang ternganga. Dihenyakkan seluruh penat yang bersarang pada sofa lembut Chesterfield rona coklat tua. Dihamparkan helmet Ducati hitam pada meja kayu warna senada di tepi sofa. Dicapai kusyen lembut yang melatari permukaan sofa lalu diletakkan disisi . Jaket hitam yang tersangkut pada lengan dihamparkan pda perut sofa disebelah. Kaki kanan disilangkan di atas kaki kiri. Bebola mata meluncur pada susuk tubuh yang tenang duduk pada sofa bertentangan.

"how's work?"

Kepala diangguk. "so far so good."

"i heard from Mike you're doing very well. I'm glad...and i'm proud."

Senyum segaris terbit dari hujung bibir.  "i'm just doing my responsibility, daddy...trying my best though i knew i'm not good as you. Most important are my promise to you and mummy..."

Tan Sri Tajuddin menghela nafas dalam-dalam. Kata-kata yang terluncur dari bibir Thaqif buat dadanya bagaikan dihentak. Ada sesuatu yang sekian lama tersangkut di dalam jiwa. Dia mahu meluahkan pada anak tunggalnya ini. Dia mahu Thaqif tahu tentang apa yang selama ini tersimpan didalam lubuk hatinya. Dia mahu Thaqif tahu dia bukanlah manusia yang pentingkan diri sendiri seperti yang disangkakan Thaqif selama ini. Sangkaan yang menerbitkan rasa jauh hati lalu menyebabkan hubungan mereka berdua rengang dan dingin sejak sekian lama. Kemuncak yang menyaksikan anak tunggalnya ini mengambil keputusan enggan pulang ke tanahair sebaliknya menetap di Vancouver demi merealisasikan impiannya.

"daddy bina Kiara Arena dengan satu keazaman...Kiara Arena adalah untuk Qif. Tiada tujuan lain. Bukan untuk daddy...bukan untuk mummy. Daddy mahu suatu hari nanti daddy boleh serahkan Kiara Arena pada satu-satunya anak daddy untuk dia teruskan apa yang telah daddy bina selama ini. Dan daddy tahu dan daddy yakin anak tunggal daddy akan mampu melakukannya. Kiara Arena sudah bersedia menyambut pemiliknya yang mutlak. Daddy yakin masa depan Kiara Arena akan lebih gemilang di tangan Qif. Qif dah buktikan kehebatan Qif mengemudi syarikat dalam masa singkat. Dadddy dah lega sekarang. Daddy dah boleh bernafas dengan lebih tenang."

"it's still very early to decide, daddy. Not even three month. Qif perlu masa. Daddy tahukan Qif lakukan ini pun semata-matanya kerana permintaan mummy. Bukan kerana kemahuan dan kerelaan Qif sendiri."

Seraut wajah tampan yang banyak mewarisi kecantikan isterinya direnung. Tan Sri Tajuddin akui Thaqif banyak mewarisi sifat mummynya yang cekal dan sukar berputus asa. Jika dia mahukan sesuatu, dia pasti akan berusaha untuk mendapatkannya walau dengan apa cara sekalipun. Bukan dia tidak tahu apa yang dilakukan anak tunggalnya ini di benua sana. Segala perkembangan aktiviti dunia permotoran Thaqif diketahui tanpa secalitpun yang tertinggal. Dan mungkin tanpa pengetahuan anak tunggalnya ini, dia pernah beberapa kali menyusup masuk ke Westcoast demi melihat sendiri Thaqif beraksi.

"Qif masih marahkan daddy pasal perkara dahulu?"

Jeda.

"Qif anggap daddy penghalang segala impian dan cita-cita Qif sejak kecil?"

Jeda lagi. Thaqif terus mengunci bicara. 

Dilepaskan hembusan nafas perlahan. Selama "perpisahan" dengan anak tunggalnya ini sejak beberapa tahun dia banyak berfikir. Dia banyak bertanyakan diri sendiri. Dia sedar ketegasan dan kelantangannya dahulu kian memamah hatinya sendiri. Kehilangan Thaqif satu tamparan buat dirinya. Biar dia sedaya upaya berlagak bagaikan dia tidak tergugat dengan keputusan Thaqif, jauh di lubuk hati dia saban hari menyesali keterlanjuran lidahnya. 

"daddy tahu mungkin dalam fikiran Qif selama ini daddy orang yang pentingkan diri sendiri...daddy tak pernah ambil tahu pasal perasaan dan keinginan Qif sejak dahulu. Daddy ini terlalu memaksa...terlalu mengongkong. Daddy tahu segala itu buat kita makin jauh...makin renggang...makin dingin. Dan daddy sangat kesal dengan apa yang telah daddy  pernah katanya pad Qif dahulu. Kalaulah masa boleh diundur... " Ditelan liur seketika. Perlahan dilepaskan nafas. " daddy minta maaf pada Qif atas segala yang daddy kata dan daddy lakukan. Daddy benar-benar kesal atas apa yang dah berlaku. Demi Tuhan, daddy lakukan semua itu demi masa depan Qif. Daddy tak mahu Qif sia-siakan kebolehan Qif."

Thaqif terus bisu. Membiarkan sahaja daddy terus bersuara. Meluahkan segala yang tersimpan dan terbuku selama ini. Thaqif tahu, daddy sedaya upaya cuba berbicara dengannya sejak dia kembali ke tanahair namun dia sering kali mengelak. Entahlah. Hatinya  belum terbuka lagi untuk berbicara dengan daddy setelah apa yang telah berlaku antara mereka dahulu. Namun saat ini, hatinya sedikit terusik dengan bait-bait kata daddy. Dia tidak pernah berdendam pada daddy. Dia sekadar berjauh hati. Dan atas itulah dia jauh membawa hati yang terusik dan terkesan dengan kata-kata keras daddy dahulu.

Khali. Ruang bacaan yang luas terasa sempit.  

"Qif masih tak dapat maafkan daddy?"

Kepala digeleng. "Qif tak pernah marah dan salahkan daddy. Daddy ada cita-cita...Qif ada cita-cita. Cuma jalan cita-cita kita tak seiring."

"daddy takkan halang cita-cita Qif lagi. Daddy tahu daddy tak berhak buat begitu. Daddy tahu itu cita-cita Qif dari kecil. Qif boleh teruskan cita-cita Qif biarpun Qif di Kiara Arena. Daddy benarkan."

Senyum. "biarlah Kiara Arena selesa dahulu ditangan Qif. Pada Qif, cita-cita daddy dan mummy paling utama sekarang. Cita-cita Qif tu akan Qif sempurnakan juga suatu hari nanti."

Berbalas senyum.

"daddy dengar pasal bina "masjid" di Kiara Arena tu."

Thaqif lontar pandangan pada susuk tubuh yang duduk setentang denganya. Wajah itu nampak tenang.

"daddy tak setuju?"

Tan Sri Tajuddin senyum. 

"Kiara Arena sekarang milik Qif. Segala keputusan di tangan Qif. Daddy tahu dan daddy percaya Qif lebih arif dalam setiap tindakan yang Qif ambil. Daddy akan sokong tiap keputusan Qif."

"thanks daddy."
* * * * * * *
"Kita memang kena mengaji ke? mengaji al-quran?"


"ha laa. Mengaji al-quran ler. Takkan ngaji komik pulak. Aparaa.."


"Awak kata wajib? Betul ke wajib?" 


Dahi berkerut. Bebola mata dilontar pada susuk tubuh bersalut kurung kapas coklat tua dipadankan dengan tudung segi tiga dari rona coklat yang lebih muda yang sedang tekun  mengadap rak besi di sebelah meja. Tangan Teja dilihat pantas menyusun fail-fail putih yang baru dikeluarkan dari kotak. Stok yang baru sampai lewat petang semalam katanya.


"Ha laa. Memang la wajib.  Siap dengan hukum-hukum tajwid sekali. Takkan yang asas tu pun awak tak tahu. Biar betul awak ni, Man. Tidak, macam mana awak nak solat kalau tak tahu mengaji dan tak tahu hukum-hukum tajwid. Salah baca, solat awak sia-sia. Buat penat jer. Tak dapat markah pun. Kosong...dapat markah telur ayam tau tak!"  Teja menoleh sekilas memandang ke arah Man yang masih takzim bersandar di kerusi. Kembali dipusingkan tubuh mengadap rak besi dihadapan. Tangan laju menyusun fail-fail ditangan.


Air liur terasa pahit. Sangat pahit. Dalam masa yang sama, seolah ada rasa segan dan malu yang memuncak di pundak hati. Betapa miskin dirinya yang tiada kekurangan apa-apa dalam hidup dibandingkan dengan gadis dihadapannya ini. Perbualan yang berkisar tentang topik surau baharu yang akan siap seminggu lagi menjurus pada perkara mengaji al-quran bila gadis ini mencadangkan mungkin boleh diadakan sesi mengaji pada waktu rehat pada sesiapa yang berminat. Teja sendiri menawarkan diri untuk menjadi tenaga pengajar secara percuma. Kata Teja dia tidak kisah tiada bayaran. Dia ikhlas mahu berkongsi ilmu.


"hmmm...awak katam quran tak, Man? berapa kali ek...saya dapatlah empat kali. Tu pun sebab mengaji dengan abah. Perit woo. Takut giler dengan abah. Kena sebat tu dah kebal dah belakang ni dengan dua-dua peha ini. Berbirat....hehehe." Teja geleng kepala. Kenangan dalam kepala yang dikeluarkan untuk dikongsi bersama lelaki yang sedang takzim duduk di kerusinya seakan mengembalikan memori manis suatu waktu dahulu. Dia bersyukur. Jika abah tidak tegas mengajar dia dan adik-adik, mereka tidak akan sampai ke tahap sekarang. Dia sudah mampu mengajar anak-anak jiran mengaji. Abang chik juga sudah boleh..malah lebih handal daripada Teja. Abang chik lebih terang hati berbanding dirinya. Teja sangat arif tentang itu. Itu kurniaan-Nya buat adik keduanya itu.  Rafifah pula dalam proses mengaji semula untuk katam kali ke dua. 


Thaqif hela nafas perlahan. Bagai ada sesuatu yang tersekat di kerongkong. Susuk tubuh yang membelakangkannya ditatap.


"Teja.." Mata tersentak. Segala yang terawang di kepala hilang bagai ditiup angin.


"ha?..."


"kalau....kalau.."


Kepala berpusing. Pen yang giat menari di atas permukaan kertas terhenti rentaknya. Kening dikerutkan. Apa hal pulak si biskut lemak berkrim madu nih. Tergagap-gagap. Takkan makan setengah dozen tepung pelita terus gagap kut. 


"awak nak cakap apa sebenarnya ni, Man?"


Ditarik nafas sekali lagi. Kali ini dalam-dalam. Segala yang tergumpal didalam dada direlaikan ikatanya perlahan-lahan. Dia tiada pilihan. Ini sahaja jalannya. Dia sudah terlalu jauh tersasar dari landasan. Dia perlu melakukan ini jika ingin sampai pada destinasi yang seharusnya di tuju.


"kalau... saya nak belajar mengaji semula dengan awak, boleh tak Teja? Boleh tak awak jadi guru saya?"


Mulut ternganga. Mata berkelip-kelip.

6 comments:

sue said...

TJ boleh suruh Sirap Bandung belajar mengaji dengan abah TJ kan???? .... setiap malam pi surau atau kat rumah TJ... nak belajar x perlu ada rasa malu Sirap Bandung.... TERBAIKKKK... baru boleh pikat hati ayah TJ.....hehehe

☆*♥L@dy @yU♥*☆ said...

luv it luv it
syok kali ni novel kelakar plak ekkk
1 hour dah setel khatam semua ep ngeee....nice job
selalu dtg sini sure kena ada tisu sebab selalu citer sedey,kali ni enjoy ngeee

mizz acu said...

Cayalah en qif!! Terbaekkkk.. Alhamdulillah.. Blajar ngn abah kak ja yer..

diari neesa said...

aah..semua citer KUCC sgt best dn menyentuh ati dan perasaan..alhamdulilllah..bnyk juga unsur2 keagamaan diterapkan dlm cerita..nice job!.i like it..

ajeje said...

luv it luv it.
nice story. n3 plssss

Anor said...

best nak lagi Kucc...

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...