Monday, May 24, 2010

Bukan Idaman Hati - Bab 9


Bab 9

Bila buku tebu nan keras bertemu ruas lengkuas yang padu pasti bukan calang-calang impaknya...akan patahkah buku tebu nan keras atau akan remukkah ruas lengkuas nan kukuh isipadunya...

Puan Sri Aimal hanya tersenyum lebar sambil ketawa kecil dan menggelengkan kepala. Gajet berwarna perak bersegi empat bujur di tangan dipandang sekilas sebelum diletakkan diatas meja bersebelahan cermin besar di ruang tamu berkenaan. Langkah perlahan diatur dari ruang tamu utama di banglo dua tingkatnya itu ke ruang dapur. Senyuman meleret yang masih tersirna di bibir mengundang kerutan di dahi mak wan; pembantu rumahnya namun tidak mahu bibir tua itu bersuara. Dibiarkan sahaja gelagat majikannya itu. Mungkin ada kisah atau perkara yang mencuit hatinya barangkali. Itu telahan yang bermain difikiran.

Kerusi kayu ditarik perlahan Puan Sri Aimal lalu dilabuhkan duduknya disitu. tangan mencapai jag kaca dihadapan. Mug yang tersangkut rapi di penyangkut gelas kayu ditengah meja dicapai. Air jernih dalam jug dituangkan ke dalam mug. Perlahan dirapatkan mug ke ulas delimanya. Dihirup perlahan air jernih tersebut. Matanya singgah pada jug kaca dihadapan. Jug kaca dihadapan dipegang lalu dibelek-belek. Ke kiri dan kanan. Beberapa kali dia melakukan aksi demikian. Senyuman makin mekar terkembang dari bibir manisnya itu.

Jari-jemari tua mak wan yang rancak menyiang dedaun pucuk paku tanjung yang akan dibuat kerabu tengahari nanti terhenti seketika tatkala telinga menangkap tawa kecil yang tercetus dari mulut majikannya. Perasaan ingin tahu mekar dihatinya.

" kenapa Puan Sri?.Ada cerita lucu ke ni? Dari Puan Sri datang tadi mak wan perhatikan asyik tersenyum-senyum aje. Meleret-leret pulak tu. Ni ha, dah ketawa pulak. Apa halnya tu." mata mak Jah dihala memandang wajah manis dihadapan. Mata mereka bertembung tatkala Puan Sri mengangkat wajah.

"Is, mak wan." Dahi tuanya sedikit berkerut. Apa yang terjadi pada anak tunggal lelaki majikannya itu. Anak muda itu sudah berpindah keluar dari banglo luas ini dan tinggal di kondominium miliknya. Alasan mahu berdikari dengan usaha sendiri dan lokasi kondominium yang berdekatan dengan pejabatnya dijadikan modal memujuk mamanya untuk membenarkan dia tinggal berjauhan. Bukan mudah juga majikannya itu membenarkan anak lelaki tunggalnya itu untuk tinggal di luar namun setelah syarat yang dikenakan majikannnya itu dipersetujui oleh Jeffrey, barulah dia dibenarnya berpindah keluar.sana

"Is telefon mengadu pada saya mak wan. Dia mengamuk sakan dengan pembantu rumah dia tu.Tapi yang kelakarnya mengamuk sorang-sorang. Budak tu bukan ada depan mata dia pun. Ada ke dia suruh saya sampaikan rasa mengamuk dia pada budak tu. Is, Is...dah besar panjang pun adakala macam budak-budak jugak. Geli hati saya ni mak wan." senyuman masih tidak lekang dari bibir majikannnya itu. Rasa hairan makin bermukim dihati tua mak wan. Anak mengamuk boleh lagi dia tersenyum lebar. Langsung tidak terkesan apa-apa.

"budak pembantu rumah tu dah buat apa Puan Sri? ada buat hal yang bukan-bukan ke kat sana?" kepala majikannya itu dilihat digeleng perlahan. Ketawa kecilnya tercetus.

"ke budak tu ambik barang Is, Puan Sri? ada barang rumah sana yang hilang ye Puan Sri?issh bahaya tu." mata majikan dihadapan dilihat sudah membulat. Pantas tapak tangan kanan digoyangkan ke wajah mak wan.

"issh, tak de la mak wan. Noor tu baik budaknya."

"ala Puan Sri, orang sekarang bukan boleh percaya sangat. Kena hati-hati. Kadang tu pandai berlakon. Hidup-hidup kita ni ditipunya. Kita keluar ikut pintu depan, dia keluar ikut pintu belakang. Lagi-lagi budak muda macam pembantu rumah Is tu Puan Sri."

"insyaallah mak wan, saya percaya pada budak Noor tu. Setakat ni kerja dia memang bagus. Is pun cakap macam tu pada saya. Noor tu mak wan, rakan serumah dan sekampung Mariana, setiausaha Is. Mariana tu saya dah kenal lama mak wan. Baik pekertinya. Dia dulu setiausaha saya. Saya percaya pada Mariana mak wan." mak wan menganggukkan kepala. Senyuman antara keduanya bertaut. Pucuk paku tanjung yang sudah siap disiang didalam tapis plastik dibawa ke sinki. Tangan mak wan memulas paip. Kepala ditoleh sekilas memandang pada Puan Sri Aimal yang sudah berdiri dan menolak kerusi rapat ke arah meja.

"habis tu apsal yang Is mengamuk pada budak Noor tu Puan Sri? apa yang budak tu dah buat?"

Langkah Puan Sri Aimal dihala mendekati sinki. Tubuh disandarkan pada kabinet ditepi sinki. Ketawa spontannya tercetus.

"Noor jadikan jug air kristal kesayangan Is bekas isi bunga. Jug tu pemberian si minah salleh celup tu mak wan." perkataan minah salleh celup sengaja ditekankan intonasinya. Kening Puan Si Aimal yang terangkat-angkat mengundang ketawa mak wan. Dia tahu siapa minah salleh celup yang dikatakan majikannya itu. Patutlah majikannya itu nampak sungguh gembira dengan kisah yang dilaporkan Is. Barulah bertemu buku dengan ruas kamu ye Is!

"patutlah mengamuk sakan cik abang tu ye Puan Sri. Kita kat sini dulu pun tak berani nak usik benda tu, alih-alih ada pulak yang lebih handal dari tu. Bukan takat usik jer ye Puan Sri, siap dibuat bekas bunga lagi."

Ketawa pecah bergema dari dapur banglo dua tingkat itu.

* * * * * * *

"so, kau tengah bengang sangat la sekarang ni?"

"habis?, kau nak aku senyum ke? kau nak aku ketawa gembira?"

"marah giler la ni ye?" senyuman kecil tersuring dari bibir Razlan.

"of course la Lan. Kalau kau kat tempat aku, kau tak bengang ke. Kau tak marah ke. Tak minta izin dah satu hal budak tu, yang dia memandai-mandai usik benda peribadi milik aku tu siapa suruh. Suka-suka dia jer guna barang kesayangan aku. Mama aku pun sama. Bukan nak sokong aku marahkan budak tu. Menangkan budak tu pulak. Dia cakap aku macam budak-budak." Razlan menggelengkan kepala sambil ketawa kecil. Wajah cemberut teman dihadapan dipandang sekilas. Tadinya dia yang hadir bermesyuarat di pejabat Jeffrey berhubung perbincangan lanjutan tentang maklumbalas kerja-kerja fasa satu di tapak projek perumahan di Seremban. Perbincangan rasmi yang tamat langsung diheret pada cerita-cerita perkembangan masing-masing.

"come on la Jeff. Takat jug kristal hadiah bekas ex kau yang gedik tu tak payahlah nak dibesar-besarkan. Bukannya budak tu rosakkan pun. Dia pinjam aje. Itu pun untuk kegunaan menghias kondo kau jugak kan." terdengar degusan kecil dari mulut teman dihadapannya itu. Mungkin tidak suka dia menyebut gelaran yang diberi pada bekas teman wanitanya itu.

"jug tu ada hadiah akhir dari Lilac. Aku sayang sangat. Macam aku sayang dia Lan. Kau pun tahu kan macam mana perasaan aku pada dia. Walaupun aku dah lupakan dia, tapi aku hargai tiap pemberian dari dia."

Jeda.

Bukan dia tidak tahu kisah cinta Jeffrey dan Lilac, si gedik melayu yang sudah hilang melayunya itu. Lilac atau Nur Laila bekas teman wanita yang dulu begitu disayangi Jeffrey. Biarpun sikap mengada-ngada Nur Laila memualkan orang disekelilingnya hatta mama Jeffrey sendiri tidak berkenan dengan gadis tersebut Jeffrey tetap berkeras dengan pilihannya itu. Tetap mahukan si gedik itu menjadi suri hidupnya. Lalu bila si Laila aka Lilac memilih meninggalkan Jeffrey untuk berkahwin dengan ketuanya si pemuda Itali yang lebih sedikit "macho"nya dari Jeffrey, teman dihadapannya ini bagaikan hilang semangat. Entah apalah yang dipandang pada perempuan seperti Lilac itu Razlan sendiri kurang pasti. Sudahnya hingga kini temannya ini asyik bertukar teman wanita. Tiada satu pun yang kekal. Semuanya tidak sempurna dimatanya. Balik-balik si Lilac tu juga yang dikenangnya.

"dah la Jeff. Tak berbaloi kau marah pasal hal remeh ni. Jom ikut aku." Razlan sudah berdiri dari kerusi baldu yang diduduki dihadapan Jeffrey. Mata temannya itu memaku pada wajah Razlan.

"ke mana?"

"ala, ikut jer la Jeff. Sure otak kau, perasaan kau yang tengah tegang tu akan kendur."

"at least cakap la ke mana kau nak bawak aku ni Lan. Kau jangan bawak aku tempat yang bukan-bukan. Kau tu bukan boleh percaya sangat." ketawa kecil terhambur keluar dari mulut Razlan.

"Relax la Jeff. Aku nak bawak kau ke tempat yang boleh sejukkan amarah kau tu. Regangkan segala ketegangan urat-urat kepala kau yang mengembang tu. Lepaskan tekanan dalam hati kau tu Jeff. Kau mesti enjoy punya la nanti. Fresh feeling bro!..Spa la, mana lagi."

Senyum saling bertukar antara keduanya.

"Lan, kau rasa ada minah salleh tak kat tempat tu?." bahu Jeffrey sudah ditumbuk perlahan oleh Razlan. Ketawa berderai antara keduanya.

2 comments:

Aisha @ Sara Hamza said...

hahahahah ape ke benda la namenye lilac tu.....wahahah sambung2!

aqilah said...

lilac.......ingatkan loklak........
best...best............apapun, akak follow..............

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...