Wednesday, May 19, 2010

Bukan Idaman Hati - Bab 8

Bab 8

Pintu utama kondominium mewah itu ditutup Noor perlahan-lahan. Kasut sukan berwarna kelabu berjalur hitam yang tersarung di kaki ditanggalkan perlahan-lahan. Tangan membuka almari kasut kayu berwarna perang tua yang tersergam disebelah pintu utama. Kasut yang dijinjing ditangan diletakkan di barisan bawah. Mata sempat melilau melihat deretan kasut lelaki jenama terkenal yang tersusun kemas di didalam alamari kasut tersebut . Bersih dan berkilat. Nampak ia dijaga dengan rapi oleh pemakainya. Banyaknye kasut mamat kerek ni, kalah pompuan..aku pun ada 2 pasang je. Mulut sempat mengomel halus. Tangan kemudiannya tangkas menutup pintu almari kasut tersebut. Langkah dihala masuk ke ruang tamu.

Suasana sunyi yang menyambut kedatangannya pagi itu sudah dijangka. Melalui cermin besar bersegi empat bujur yang terletak di tengah ruang rumah mata Noor sempat menelek penampilan diri. Tangan pantas menggosok kee di kepala yang sedikit kusut. Wajah didekatkan pada cermin sambil memusingkan wajahnya ke kiri dan kanan. Senyuman lebar dipamerkan. Yes, gigi perfect!. Ibu jari kanan diangkat lalu ditunjukkan ke cermin. Langkah diatur melepasi ruang tamu lalu diteruskan ke ruang dapur. Beg sandang diletakkan diatas meja kabinet. Kee hitam dikepala dibetulkan ikatannya agar lebih ketat dan kemas semula. Jambangan bunga mawar putih yang dibawa sama diletakkan di sinki. Kertas surat khabar cina yang membaluti jambangan tersebut dibuka perlahan-lahan lalu dibuang kedalam tong sampah yang sudah dibalut plastik biru muda di sebelah sinki. Jambangan bunga dileraikan satu persatu dan dikemaskan. Daun-daun yang berlebihan pada batang bunga dibuang. Laci kabinet ditepi sinki dibuka. Sehelai apron berwarna hijau dan bercorak bunga merah putih diambil lalu disarungkan ke tubuh.

Pintu kabinet atas dibuka satu persatu. Tubuhnya yang sedikit rendah itu terpaksa menjongket sedikit untuk melihat ke dalam kabinet. Kepala didongakkan. Hampa. Tiada kelihatan kelibat benda yang dicari. Kepala yang tidak gatal digaru-garu sambil minda ligat berfikir. Matanya melilau ke serata kawasan dapur yang luas itu. Puas menjengah pintu kabinet atas, pintu kabinet di bawah dibuka pula oelh Noor. Tubuhnya dibongkokkan sedikit agar memudahkan dia melihat dan meneropong isi didalam kabinet. Satu persatu pintu dibuka dan ditutup. Tiada juga. Issh, takkan rumah punya luas ni takkan satu bekas bunga pun takde. Mulut dimuncungkan sedikit. Kepala ligat memikir ke mana hendak dimasukkan jambangan mawar putih yang dibawa tadi.

Pagi tadi tatkala berjalan melewati Petaling Street untuk mengambil LRT di stesen Pasar Seni dia disapa uncle Lee tuan punya Melody Florist yang mempunyai kedai bunga di situ. Uncle Lee yang merupakan "pesakit tetap" di klinik pergigian tempat dia bekerja sering kali memberikan bunga percuma jika datang mendapatkan rawatan di klinik. Tadinya dia cuma bergurau sahaja mahukan jambangan bunga mawar putih dari lelaki separuh abad itu dengan menyatakan itu bunga kesukaannya. Dan tanpa diduga, Uncle Lee tanpa banyak bicara menghadiahkan 11 kuntum mawar putih padanya. Kaget sebentar dirinya dengan huluran jambangan indah tersebut. Bila ditanya kenapa 11 dan bukan 12 , hanya senyuman kecil terpamer dibibir tua itu. Jambangan bunga mawar 11 kuntum bersama selitan bunga kecil juga berwarna putih yang sudah bertukar tangan nampak sungguh indah dimatanya. Cantiknya!

"uncle, ini 11 roses aah meaning you suka saya meh? " soalannya disambut ketawa girang oleh lelaki separuh abad tersebut sambil menggeleng-gelengkan kepala. Saja dia mahu berlucu dengan lelaki budiman itu.

"you aa Noor..banyak naughty haa. Eh, sudah sudah cepat pergi keleja sana, nanti boss you marah you lambat datang oo. Baik-baik keleja aa." Dan dia hanya ketawa sambil mengucapkan terima kasih atas pemberian bunga tersebut. Lambaian tangan saling bertukar antara mereka.

"bye bye uncle. Thank you for the roses. I love you!" dan ketawa mereka berdua pecah di jalanan. Uncle Lee dilihat Noor sudah menggelengkan kepala.

Mana pulak aku nak cari bekas nak isi bunga ni. Takkan satu bekas bunga pun takde dalam rumah mamat ni. Kepala digaru perlahan sambil langkah diatur ke peti sejuk. Pintu peti sejuk dibuka lalu tangan lincah membuka tempat penyimpanan sayur-sayuran. Sayur kobis yang berbalut kemas diambil. Begitu juga lobak merah. Saat tubuh yang tadinya dibongkokkan sedikit mahu menutup pintu peti sejuk matanya tertacap pada jug kristal berisi jus oren. Matanya sudah bersinar. Senyuman lebar sudah terukir dibibir tanpa disedarinya. Jug dihadapan mata terus disambar.

Bekas jug air tupperware di rak kabinet diambil. Jus oren di dalam jug kristal separa bulat tinggi sudah berpindah kedalam jug tupperware berwarna kuning. Bekas tupperware berisi jus oren kemudiannya dimasukkan semula didalam peti sejuk. Jug kristal dibawa ke sinki lalu dicuci bersih dan dikeringkan dengan tuala sebelum diisi air. Hampir separuh bekas kaca yang cantik itu sudah dilitupi air. Bunga mawar yang tadinya diletak di sinki dibawa ke atas meja. Dipotong sedikit batangnya lalu dengan hati hati satu persatu kuntuman mawar putih nan cantik itu sudah berdiri indah didalam bekas jug air kaca tersebut. Bunga kecil berwarna putih diselitkan diantara mawar putih sebagai penambah seri gubahan. Dibelek-belek ke kiri dan kanan jambangan yang sudah cantik tergubah dihadapan. Yes! kedua-dua belah tangan diangkat sedikit ke atas sebelum digerakkan ke bawah serentak.

Jug kristal dibawa ke ruang hadapan lalu diletakkan ditengah-tengah meja makan utama diruang tamu. Kedua-dua belah tangan sudah dicekakkan ke pinggang. Bibir mengukir senyuman manis. Langkah berlenggang diatur ke ruang dapur sambil bibir riang melagukan melodi Zee Avi..semalam i call you, you tak answer...you kata you keluar pergi dinnerrr...la la la...lalu bertukar pula ke melodi Rahimah Rahim..berlenggang dia berjalan si gadis desa yang manja jelingan yang manja...menuju dia kota ditangannya penuh bunga di hati penuh cintaaaa!...

* * * * * * *

Tubuh yang bersalut kemeja T putih bersama jeans paras lutut diliukkan ke kiri dan kanan beberapa kali. Mata ditala pada pergelangan tangan. Dua petang. Mulut yang menguap pantas ditutup dengan tapak tangan. Buku ditangan kiri diletakkan diatas meja disisi katil. Tubuhnya yang sasa itu dibawa mengengsot turun dari katil.

Langkah longlai dibawa ke arah pintu bilik. Perlahan tangan memulas tombol besi. Mata merayap ke sekitar ruang dihadapan mata. Langkah diusung ke arah dapur. Mata pantas menuju pada meja makan kecil di sudut ruang dapur. Tudung saji bersegi enam berwarna biru itu diangkat. Senyuman terukir dibibir.

Pandai juga minah ni masak. Minggu lepas pun sedap. Hmm, my favourite sambal tumis ikan bilis pun ada. Kobis goreng with carrot. Fantastic! Pinggan nasi kaca berbunga putih merah di rak kabinet dicapai. Paip di sinki dibuka perlahan. Kedua-dua belah tangan dicuci bersih. Nasi didalam mangkuk yang sudah sedia disenduk dengan berhati-hati. Tubuh penuh takzim duduk mengadap hidangan. Kedua belah tapak tangan diangkat ke muka. Lafaz doa terukir dari bibirnya.

Pinggan yang sudah licin dibawa ke sinki. Dicuci lalu dimasukkan ke rak plastik ditepi sinki. Gelas kaca di kabinet dicapai. Pintu peti sejuk dibuka perlahan. Dahinya sedikit berkerut. Dibongkokkan tubuh tingginya itu sedikit untuk meninjau isi didalam peti sejuk berkenaan. Hairan. Mana pulak perginya ni? Mata yang sedang liar mencari terpandang bekas jag air tupperware berwarna kuning dihadapan mata. Eh, bila pulak ada jag tupperware dalam fridge ni. Diangkat jag berkenaan lalu dikeluarkan dari peti sejuk. Jag dibawa ke atas meja. Penutup jad dibuka. Matanya sudah sedikit bulat. Eh, bila pulak jus oren aku berpindah bekas. Dibuka sekali lagi peti sejuk. Ditinjau lagi. Tiada juga benda yang dicari. Jari sudah mengusap sedikit pelipis. Rasa hairan bermukim di hati dan minda Jeffry saat itu. Dia amat pasti malam tadi jus oren yang dikisarnya sendiri dimasukkan ke dalam jag kristal kesayangannya itu..bukan jag tupperware dihadapannya ini!

Gelas yang sudah dituang jus oren dibawa ke bibir. Diteguk perlahan-lahan. Minda masih menerawang. Masih bingung dia memikirkan misteri kehilangan jag kristal dari peti sejuknya. Gelas dipegang ditangan sambil langkah dihala ke ruang tamu. Dia melabuhkan duduknya pada sofa kulit berwarna hitam. Gelas diletakkan diatas meja. Kepala disandarkan pada sofa. Saat tangan mencapai remote lalu dihalakan pada penghawa dingin, matanya tertacap pada jambangan mawar putih yang terletak di tengah-tengah meja makan utama. Dahinya sedikit berkerut. Remote pantas diletakkan diatas meja lalu langkah kaki dibawa ke meja makan utama.

Jambangan yang digubah ringkas dan cantik mengundang senyum dibibirnya. Hmm, pandai juga minah ni beri seri pada rumah aku ni. White roses... beautiful! Jambangan itu dibelek-belek lagi. Matanya tiba-tiba terpandang sesesuatu. Sesuatu yang menarik pandangan matanya.

"eh, tangkai apa pulak ni?" perlahan diselak sedikit jambangan bunga putih halus yang menutup tangkai tersebut. Mata sudah membulat. Diangkat bekas yang berisi bunga itu ke atas. Tinggi.Sah!...memang sah. Tangan sudah menepuk dahi.

4 comments:

Lena.Harris said...

bole sy ketawa berdetak2 baca - eh, tangkai apa ni?... hahaha..best sgt..

Gee said...

jeff mengamuk tak ttg jag kristal kesayangan tu? kucc....kelakar!!!

Aisha @ Sara Hamza said...

hahahah sambung2.....noor,noor...jag kristal pun jadi pasu....

aqilah said...

mengamuk sakan lah encik jeffri yg grg giler tu................tapi i know,......noor mampu menjinakkan yg seekor ni...hehheee...........apapun, akak follow................

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...