Tuesday, January 26, 2010

Rindu Semalam - Bab 35

Bab 35


Sepatutnya dia gembira dengan setiap ucapan tahniah yang diterima. Tentu sahaja ayat-ayat gembira yang dilafazkan diharap menjadi doa yang mengiringi kebahagiaan buatnya. Sememangnya itulah yang diharap-harapkan. Mengembirakan hatinya yang sudah bersulam warna bahagia dan rasa suka dan indah itu sudah jelas terpancar di wajah.

Namun ucapan yang satu ini membuat hatinya tiba-tiba sebak...jiwanya jadi luruh. Perutusan tahniah dari Akhmal begitu menyentuh hati kecil Duhaila. Sekeping kad sederhana besar, bersegi empat bujur, berwarna coklat muda yang yang dihiasi tiga kuntum bunga mawar yang sudah kering dihadapannya dilayangkan ke pejabat hospital kelmarin masih enggan dilepaskan dari ingatan minda. Duhaila masih mengingati apa yang tertulis di kad nan indah itu. Tiap bait perkataan yang ditinta dengan dakwat perak itu cukup terkesan dihati kecil Duhaila. Tiga kuntum bunga mawar..tapi sudah kering dan itu membawa mesej simbolik yang cuba disampaikan Akhmal pada Duhaila. Duhaila mengerti maksudnya. Tapi..sudah tersurat hubungan mereka hanya setakat ini. Hatinya kini milik orang lain. Akhmal, maafkan Duha!

Disini Ternoktah Kasih...

Segala yang indah dahulu akan kekal indah di jiwa ini..selamanya

Yang jelek...tidak pernah darimu, hanya aku...dan aku
Sabarmu...terlalu besar
dan aku sungguh bersalah dengan keputusanku dahulu

Maafkan aku sekali lagi...

Hilangmu dahulu buat aku tersungkur dengan rasa kesal tak terucap
Waktu kau pulang...aku melihat mungkin ada sinar
Rupa-rupanya hanya bayangan impianku saja
kata pemutusmu begitu menghiris hati..namun aku akur, puncanya aku
Aku terima...dan ku anggap ia balasan dahulu
Janji yang aku mungkir...padahnya ku terima kini..
Sayu sekali perasaan kala kau sudah tidak mahu menoleh lagi...

Cinta ini putus juga sudahnya
Biar ada sedih...biar ada duka..biar ada lara
Kasih ini tidak akan luput dari jiwa
Akan jadi ingatan sepanjang hayat...
Doaku buat kau yang pernah bertakhta
Bahagialah hingga ke hujung nyawa
Kekal berpanjangan hingga ke syurga...


Selamat tinggal Duhailaku...

"kenapa muram ni?...ada problem ke?"

Suara lembut Taufik cepat mencantas ingatan Duhaila. Wajah didongakkan memandang wajah sejuk dihadapan yang sedang tersenyum. Kepala digeleng perlahan. Senyum diukir. Semanis mungkin. Tidak mahu Taufik mengesan apa-apa. Janganlah! Dulang yang berisi sepinggan nasi goreng kampung, semangkuk kueh teow tomyam berserta jus orange juga jus kelapa laici yang dipegang Taufik lekas disambut Duhaila. Duhaila meletakkan pinggan nasi goreng kampung dihadapan Taufik Begitu juga dengan jus orange. Mangkuk berisi kueh teow tom yam yang nampak begitu menyelerakan ditarik rapat ke hadapannya. Tangan diangkat sedikit ke atas lalu doa makan dilafaz perlahan. Tangan diraup ke wajah. Jus kelapa laici disedut perlahan...sedap sekali, alhamdulillah. Bunyi dehem Taufik membawa bola matanya memandang wajah tunangannya itu.

"but you look sad...i can see it on your face. Ada yang mengganggu fikiran?...i'm always your good listener sayang. Ceritalah."

Sudah...please jangan tanya lagi Fik...

"takda apa-apa...tengah fikir pasal majlis kita tu nanti...Duha tak start beli barang-barang lagi, risau gak ni nanti ibu bising...dah la selalu balik lambat sekarang, kes makin banyak...Fik pun tau kan keadaan kat hospital sekarang." Doanya dalam hati agar alasan ini boleh diterima akal dan pandangan mata Taufik. Wajahnya ditundukkan mengadap hidangan. Perlahan-lahan disuap kueh teow yang sudah masam-masam pedas rasanya itu ke mulut.

Taufik senyum. Dia tahu Duhaila cuba menyembunyikan resahnya. Alasannya itu tidak langsung menyokong. Matanya yang sedih itu menceritakan segala-gala. Bukankah selama ini sudah dimaklumi akan kesediaaan mak Taufik untuk menyiapkan segala-galanya untuk mereka berdua. Maknya yang begitu menyayangi Duhaila mahu segala-galanya berkenaan majlis mereka nanti diserahkan padanya. Sudah lupakah Duhaila tentang perkara ini.Tidak mungkin!

"Duha..."

Duhaila mengangkat wajah. Mata mereka bertemu. Senyum Taufik dibalas.

"lepas makan nanti kita survey kat sini ok. Kalau ada yang kita berkenan terus beli ye. Boleh bagi kat mak terus, lagi senang kerja dia kan. tak payah mak susah-susah keluar gi cari. Kurang-kurang kita dah jimatkan masa mak."

Bagi mak?..minda Duha ligat mengitar maklumat. Dadanya sudah berdebar. Aduhai tahukah Taufik dia berbohong tadi?. Ye, memang persiapan majlis mereka nanti akan diuruskan sepenuhnya oleh mak Taufik. Itu permintaan bakal mak mertuanya itu. Duhaila sudah ingat. Aduh, matilah! Duhaila memandang wajah Taufik yang tenang. Fik, maafkan Duha!

"Fik..."

"hmmm..."

"Duha minta maaf..."

Wajah indah dihadapannya direnung. Ada desir sendu pada lafaz suara Duhaila tadi. Wajah yang sering menggamit rindunya tiap hari itu ditatap lagi. Wajah yang tidak jemu dimata lelakinya. Taufik tahu Duhaila memang suka menyimpan rasa...sejak mula mengenali gadis cantik ini itulah sifatnya. Sukar sekali menjebak hati tunangannya ini.

"Fik mahu tiada rahsia antara kita Duha. Apa juga yang menjadi bebanan pada diri dan perasaan Duha, Fik mahu sama memikulnya. Mahu sama merasa sedihnya.Tolong jangan sisihkan Fik. Duha adalah segalanya bagi Fik. Tidak tahu bagaimana mahu Fik gambarkan rasa kasih dan sayang Fik pada Duha. Berilah Fik peluang untuk sama-sama mengharungi kepayahan dan kesukaran." Duhaila sudah menundukkan wajah. Memandang meja. Dia malu pada Taufik yang sudah terang-terang dapat mengesan perbuatan dan lafaz pembohongannya tadi.

Jeda antara mereka. Hanya hiruk pikuk suara-suara manusia yang saling bertingkah di medan selera kompleks Sogo yang memecah sunyi.

Saat Duha mengangkat wajah, matanya bertembung dengan redup mata Taufik yang memang sedang memandangnya. Senyuman di bibir Taufik sedikit melegakan perasaan bersalahnya.

"Maafkan Duha Fik..." anggukkan kepala bersama senyuman manis yang masih tidak lekang dari bibir Taufik itu mendamaikan hatinya yang huru-hara tadinya.

"dahlah..jom." kedua-dua sudah bangkit dari meja lalu mengatur langkah keluar dari medan selera menuju ke lif.

"kita nak shopping dimana ni Fik?" suara Duhaila sudah kembali dengan intonansi yang penuh keterujaan. Bola matanya memandang Taufik disebelah sambil menunggu lif.

"kita nak shopping ke?...bukan terus balik?" Duhaila sudah menggigit bibir. Sahaja la tu!

"ala kalau kedekut tu cakap aja lah...menyampah!"

"uik, tak baik tau menyampah...nanti muka yang menyampah ni la kena ditatap seumur hidup."

Taufik sudah ketawa memandang jelingan Duhaila. Cantik biarpun dalam keadaan begitu.

"dah la jom balik..."Laju kakinya memasuki lif yang sudah ternganga. Hanya mereka berdua berada didalam lif. Duhaila mematikan diri. Taufik tersenyum. Merajuk pulak dah buah hatinya ni!

"ala sayang...abang minta maaf sayang...jangan la merajuk macam ni sayang...sayanggg."suara Taufik yang lembut dihadapannya membuatkan dia tersandar didinding lif. Issy, Taufik ni, gelinya buat suara gatal macam ni. Eei, tidak pernah Taufik berbicara seromantik . Seram Duhaila dibuatnya. Sudahlah hanya mereka berdua didalam lif.

"Sayang...sayang pleaseeee..." Tidak dapat bertahan sudahnya Duhaila.

"Fik....gelilah...issh..dah la tu malulah."

"apa pulak, bukan Fik cakap dengan orang lain..tunang sendiri kan." Sahaja ditenung wajah yang sudah sedikit mengelabah disebelahnya. Lucunya Duhaila. Kalut.

"Gatal!" langkah terus diayun keluar dari lif. Ketawa Taufik sudah terburai.

"sayang...nantilah, kita nak gi shopping kan. Abang belanja ok." mata dikenyit pada Duhaila yang sudah menoleh ke belakang memandangnya. Seronok melihat wajah Duhaila yang sudah merona. Malu pada pandangan mata-mata yang tersenyum melihat aksi mereka. Pantas ditarik lengan Taufik menjauhi kawasan di ruangan lif yang sudah sesak dengan orangramai. Taufik sudah tersenyum, jelingan mata Duhaila dibalas dengan kenyitan mata.

Fik ni memang nak kena tau!

6 comments:

itu_aku +_^ said...

hahaahah...he's sweet

smbung2

cik ian@aH Lian~ said...

hik hik.
comel jer!

Hanya Aku Dihatimu.. said...

kucc...liza tengah fikir ni siapa hero certa ni..hheheheh

kucc_aprilsnow said...

itu_aku - Fik mmg dok yg sgt sweet taw..

cik ian - Dan dia mmg sgt comey, hikhik

Liza - cubalah teka, hehehe

Miss Kira said...

kawaiii!!! ^^

epy elina said...

hohohoo...
sweet la crta ni...
best2x..
smbung2x...

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...