Wednesday, January 6, 2010

Istikharah Terakhir - Bab 12

Bab 12

Keputusan ini seperti diduga memang akan mengundang reaksi yang pelbagai lebih-lebih lagi keputusan ini telah mengubah sebuah institusi perkahwinan yang dibina atas usahasama dua buah keluarga yang mahu hubungan ini akan tambah mengeratkan ikatan antara mereka...dan mengukuhkan kedudukan dan memperluaskan lagi empayar perniagaan mereka. Aah, betapa murahnya nilai sebuah perkahwinan bila kepentingan duniawi mengatasi barakah yang begitu dituntut dan dimuliakan di sisi agama. Inilah natijahnya. Yang menjadi mangsa...ialah aku!

"fikirkan semula keputusan Zita ni sayang...tolonglah".

"maaf mama...Zita tak boleh."

"Zita, tolonglah..kasihanlah pada mama...kakak dan abang merayu pada Zita..."

"Zita minta maaf abang...kakak. Tolonglah hormat keputusan Zita ini."

"sampai hati Zita..."

Biarlah apa jua tanggapan mereka semua terhadapnya, Zita sudah tidak peduli lagi. Zita sudah tidak kisah lagi. Cukuplah selama ini dia mendahulukan kepentingan orang lain dari memikirkan dirinya sendiri. Zita sudah lelah dengan semua ini. Sabar sudah sampai kemuncaknya. Dia cuma manusia biasa...ada rasa marah, ada rasa sedih, ada rasa malu, ada rasa sakit hati. Cukup-cukuplah kolam matanya dilimpah air selama ini. Dia tidak ingin menumpahkannya lagi.

Mama yang sedari tadi hanya mempamerkan sendu pada Zita, mungkin masih mencuba meraih belas kasihan dan ikhsan darinya. Mata coklat mama yang cantik itu berkaca-kaca. Zita tidak mahu membuka bicara lagi. Bicara pentingnya sudah ternoktah sebentar tadi. Pandangan Zita bertembung dengan renungan papa. Senyuman hambar menghiasi bibirnya. Zita tahu papa serba salah bila berhadapan dengan ayah dan mama. Bukan mata Zita tidak nampak betapa ayah cuba berbincang dengan papa sedari tadi. Mama juga ikut campurtangan. Meminta papa memujuk Zita mengubah keputusan. Papa tersepit antara rasa belas kasih pada anak tunggalnya ini dan rasa hormat pada besannya itu. Kedua rasa itu kemudian menghimpit dada papa tanpa mahu memberi ruang untuknya bernafas. Kasihannya papa!

Faisal?...aah, lelaki itu sudah melarikan diri entah ke mana. Dasar lelaki pengecut! Zita sudah tidak mahu tahu lagi atau ambil tahu tentang dia. Kasihan mama dan ayah punya anak seperti Faisal. Mengutuk Faisal?, tidaklah!...cuma simpati pada orangtuanya sahaja. Zita lihat tadi bagaimana mama dan ayah juga adik beradiknya yang lain cuba menghubungi Faisal. Menalipon ke sana sini. Gagal mereka menjejaki lelaki itu. Sudahnya mama yang terjelepuk ke sofa. Sedih atau mungkin malu dengan sikap anak kesayangannya itu. Lantas tepat bukan keputusan Zita ini. Lelaki yang begini tidak punya rasa tanggungjawab...tidak punya perasaan simpati pada oranglain...hanya mementingkan dirinya sendiri. Lalu atas alasan apa lagi untuk Zita teguh mempertahankan mahligai ini. Lelaki seperti Faisal memang tidak layak menyandang status "suami"!.

Kepulangan Zita dan papa petang itu diiringi linangan airmata mama dan wajah duka ayah. Genggaman tangan mama pada Zita begitu kejap seolah tidak mahu dilepaskan. Puas juga ayah memujuk mama...menenangkan mama.

Maafkan Zita mama!

Airmata sudah terlalu banyak tumpah hari ini...tapi airmata darah sekalipun tidak mungkin akan dapat menebus lara yang sudah sekian lama Zita tanggung sendiri...

* * * * * * *

"kau tak boleh buat macam ni Faisal." Fazwan sudah menggeleng-gelengkan kepala. Kecewa dengan tindakan teman akrabnya itu. Bagi Fazwan tindakan Faisal itu satu tindakan yang lebih bersifat mementingkan diri sendiri. Sebijaknya Faisal harus berdepan dengan masalah ini dan menyelesaikan kerana segala yang berlaku sememangnya berpunca dari tindakan Faisal. Fazwan amat maklum bahawasanya Zita tidak bersalah dalam perkara ini dan hanya mangsa dalam kemelut yang dicipta oleh Faisal sendiri. Kemelut yang disebabkan oleh kegagalan Faisal mengawal diri dan hawa nafsunya sendiri. Faisal memang tamak dan ketamakan itu akhirnya menjerat dirinya sendiri.

"aku terpana Wan dengan kata-kata Zita...Zita tiba-tiba minta diceraikan...aku blank masa tu...aku terkejut...aku tak boleh nak fikir apa...langsung tak sangka Zita cakap macam tu depan keluarga aku....aku...aku malu Wan...aku takut nak berdepan dengan ayah aku...kau tahu kan ayah aku macammana..." Kedua-dua belah tangan yang menutup raut wajahnya dibuka. Diraup kedua-dua belah tangan tadi pada kepalanya pula. Terdengar keluhan kecil yang terlontar dari rongga mulutnya. Faisal berdiri, berjalan mundar mandir di hadapan Fazwan. Buntu. Fawzan menghela nafas perlahan-lahan. Simpati juga dengan nasib dan keadaan yang dihadapi Faisal saat ini.

"Zal...masalah takkan selesai kalau kau melarikan diri macam ni. Jomlah aku hantar kau balik. Bincang baik-baik dengan keluarga kau...kesian kat mama kau tu." Faisal berhenti dari mundar-mandir. Matanya tepat memandang ke wajah Fazwan. kepalanya digeleng-gelengkan.

"No Wan...aku tak boleh..."

Fazwan mara ke arah Faisal. Bahu teman akrabnya itu dipaut lembut.

"tiada masalah yang tak boleh diselesaikan...kau harus jadi lelaki berani Faisal...berani buat, berani menghadapi natijahnya. Soalnya disini kau harus tunjukkan sikap bertanggungjawab kau pada mereka semua...pada keluarga kau...pada keluarga mertua kau....jodoh kau dengan Zita tu bukan ditangan sesiapa...kalau dipanjangkan syukurlah, kalau sebaliknya kau harus redha Zal."

"tapi aku tak mahu lepaskan dia Wan...aku menyesal atas semua yang berlaku, aku mahu Zita beri aku peluang sekali lagi Wan...aku...aku sayangkan dia Wan!...aku tak mahu kehilangan isteri aku Wan."

Faisal melabuhkan duduknya. Bahunya sudah terhinggut-hinggut menahan sebak. Fazwan turut melabuhkan duduknya disebelah Faisal. Bahu temannya itu ditepuk-tepuk perlahan sambil melafazkan kata-kata semangat agar Faisal bersabar. Dia membiarkan temannya itu melayan perasaan sedih itu untuk seketika. Faisal menghela nafasnya perlahan-lahan lalu duduk menegak. Wajah Fazwan dipandang lalu lengan temannya itu dipegang. Dahi Fazwan sedikit berkerut denga perlakuan Faisal.

" Wan, kau kena tolong aku...tolong aku ye Wan.."

"tolong apa Zal?" Mata Fawzan tepat memandang ke arah raup wajah sedih disebelahnya. Menunggu butir selanjutnya dari Faisal. Mata Faisal yang berkaca-kaca itu sayu sahaja pada pandangannya.

"tolong pujuk Zita Wan...tolong pujuk Zita tarik balik permintaan cerai dia Wan!"

Fazwan sudah kehilangan kata-kata!

3 comments:

misz nana said...

ye Zita..
pedulikan je apa org nak kata..

Umi of three Nurul (UotN) said...

adus..siannya! Tapi tulah masa ada tk tau nak hargai, bila dah mcm ni kan susah..hmm cmner ek? Bg peluang ke tidak..? hehehe.

Ieda Ishak said...

suka sangat gambar2 yang akak attach kat setiap entry. huhuhu

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...