Monday, January 18, 2010

Rindu Semalam -Bab 34


Bab 34

Kita tidak dapat menduga apa yang bakal terjadi pada diri dan kehidupan kita hari esok...baik atau buruk hanya Dia yang maha tahu. Tapi adakalanya sebagai manusia kita jadi terkesima juga bila tanpa disedari takdir itu hadir mengetuk pintu...secara tiba tiba!

Perjalanan hidup yang sudah ditempuh selama ini tidak pernah membolehkan dia membayangi akan apa-apa. Segala sejarah pahit yang pernah singgah dalam hidup membuatkan dia tidak pernah terfikir akan beroleh kebahagiaan untuk kesekian kalinya. Sejarah pahit yang ditinggalkan Akhmal dahulunya sudah lama dibuang...jauh. Duhaila sudah memaafkan Akhmal. Duhaila belajar menerima hakikat Akhmal ada sebabnya yang tersendiri. Kisah dia dan Akhmal sudah lama terkubur. Dia tidak mahu mengenangkan itu semua biarpun dia sedar Akhmal ingin cuba menyambung kembali kasih dahulu...tapi hatinya tidak mengizinkan. Rasa kasih itu sudah lama tiada. Lalu secara jujur dan berterus-terang tanpa perlu kias mengkias sudah dikhabarkan pada Akhmal tentang segala rasa yang terlukis dihatinya lewat panggilan lelaki itu kelmarin. Duhaila tidak mahu memberi harapan pada Akhmal. Duhaila mahu Akhmal mengerti. Duhaila mahu Akhmal memahami pendiriannya. Biarlah hubungan mereka ini kekal sebagai kawan sahaja. Itu lebih baik. Biarlah mereka saling mendoakan kebahagiaan masing-masing.

Kebahagiaan?, ye Duhaila tahu dia sedang meniti musim-musim bahagia sekarang. Musim dukanya sudah lama luruh. Kering sudah semua daun-daun kesedihan. Hati Duhaila sedang kembang mekar. Berbunga-bunga. Berwarna-warni bagai jaluran pelangi selepas hujan. Tidak pernah terduga, tidak sekali terlintas akan melalui zaman manis ini semula. Indah. Malah lebih manis dan indah dari dahulu. Terlalu manis.

Taufik. Sebuah nama yang kembali memberinya peluang merasai kembali pengalaman manis itu. Taufik yang begitu istimewa dimata Duhaila. Istimewa didalam kesederhanaan peribadi dan tuturkatanya. Taufik yang cukup berani tampil dengan lamaran lalu kini Duhaila sudah berubah status. Ya, Taufik yang menganugerahkannya dengan sebuah status baru. Bergelar tunangan orang. Tidak pernah terduga Duhaila dalam sekelip mata dia sudah meniti setingkat didalam proses kehidupan. Proses yang mendapat restu kedua-dua pihak dan harapan Duhaila juga Taufik moga niat murni ni akan bisa diberkati. Doa dari teman-teman juga paling dihargai. Ziha, sikap ambil berat temannya itu sangat mengharukan.

"kau bahagia? pasti dengan keputusan ini?"

"maksud kau?"

"dengan hubungan ini..status baru diri kau.."

"hmmm...sangat bahagia. Aku sangat pasti Ziha. Doakan aku dan dia."

"aku cemburu dengan kau."

"cemburu? sebabnya?"

"kau beroleh bahagia dengan orang yang kau sayang dan yang amat menyayangi kau."

"ntahlah Ziha..kadangkala macam tak percaya...macam mimpi je aku rasa."

"kenapa pulak kau fikir begitu?"

"aku tak pernah menduga sepantas ini Ziha hubungan kami...tapi aku sangat bersyukur dipertemukan dengan dia. Dia anugerah-Nya untuk aku."

"Taufik yang sangat bertuah sebab dapat kau Duha..."

Gelengan kepalanya menerbitkan kerut di dahi teman dihadapannya saat itu. Tidak, bukan Taufik tapi dialah yang bertuah...beruntung dianugerahkan lelaki sebaik Taufik.

"aku yang bertuah Ziha..."

"sama-sama la tu ok."

"aku tak tahulah aku ni bila pulak Duha.."

"kau pun boleh Ziha."

"susah nak cakap. Aku tak sehebat kau."

Bahu temannya itu dipaut mesra. Mata mereka saling bertatap. Berkaca-kaca.

"luahkan sahaja pada dia...kau harus rebut bahagia kau sendiri Ziha. Mungkin aku bernasib baik sebab Taufik yang memulakan langkah dahulu. Tapi... tak salah kalau kau memulakan langkah pertama. Hey, kalau kau tak rebut nanti kucing siam lain yang sambar tau! ha kucing siam baru ramai Ziha, Ashman tu dah la jenis blurr part perasaan ni rasanya..dunia dia hanya wad kecemasan sahaja!"

Bergegar bahu Duhaila dan Ziha menahan tawa. Ziha sudah menepuk kuat paha Duhaila. Terjerit Duhaila dengan perlakuan spontan Ziha.

"jahat kau, kutuk lelaki idaman aku tau!"

"ala memang dia lembab...Taufik pun pernah cakap. Ashman tu memang gred F10 part perasaan ni..kaku jer macam katil wad!" Ziha sudah mencebik. Duhaila sudah ketawa.

"ala kau eksen la sebab kau dan selamat. menyampah aku!"

"aku suruh Taufik tolong nak tak?, Taufik ngan Ashman kan sama-sama satu universiti dulu." Ziha sudah membulatkan mata sambil melambai laju tangannya pada Duhaila. Jangan!

"Gila kau...ingat aku desprado peringkat merah ke..taknaklah Duha!" Duhaila sudah mengenyit mata.

"issh, kau ni Ziha, relax la...aku tau la nak suruh Taufik buat macammana nanti..." Ziha sudah menggeleng-geleng kepala.

"Duha please...janganlah buat aku malu...mahu aku letak jawatan 24jam nanti."

"Ziha,takkanlah sampai macam tu sekali...kau tak percaya aku?kau suka dia kan?"

Mata Ziha dan Duhaila saling bertatap. Duhaila senyum. Ziha menganggukkan kepala. Laju.

"trust me ok.." tangan temannya itu digenggam erat. Ziha membalas.

Cincin dijari manis itu diusap. Duhaila hanya memerhati perlakuan Ziha.

"cantik cincin ni, pandai Taufik pilih."

"tolong sikit ye..aku yang pilih tau. Cantik sangat kan?" Jari sudah diangkat dan ditayang didepan mata temannya itu.

"patutlah.."

"apa yang patut?"

"patutlah la tak cantik...tadi tu saja je aku test..."

Tawa Ziha sudah pecah.

"Zihaaaa, kau memang dengki tau!"

2 comments:

faridah said...

salam...
suke cite ni...
dah nak habis ke?
walaupun gembira duha bahagia dgn taufik tp kasihan sgt dgn ikhmal dan ben..sedih sgt dgn nasib ikhmal lebih2 lg ben...
cite yg menarik...tahniah utk penulis...teruskan berkarya,.

faridah said...

alamak silap bukan ikhmal tp akhmal,...sorry2...=)

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...