Thursday, August 20, 2009

Bila Cinta Bicara - bab 39

Bab 39

"kau?...kau yang rancang semua ni dengan dia?..Ya Allah!....kau...kau dah gila ker haa?"

Mata Echa mencerlung pada susuk tubuh dihadapannya itu. Sukar diduga dia dibentangkan dengan kenyataan yang cukup mengejutkan ini. Kenyataan yang amat pahit untuk ditelan. Matanya dikalihkan pada susuk tubuh yang berdiri di tepi pintu sambil tersenyum sinis padanya. Mahu rasanya direnyuk-renyukkan muka yang indah tu. Sayang sekali wajah yang indah tidak dihiasi dengan akal yang waras.

"and you...you still not satisfy with me haa?...tak boleh terima kenyataan yang kau dah kalah pada aku kan?...dasar perempuan bodoh...otak kau letak mana haa?"

"hei perempuan sial, keparat...tutup mulut kau tu...aku benci tengok kau, dengar suara kau..."

Dia tidak mengendahkan. Perlahan-lahan langkahnya dihala ke penjuru bilik.

"how could you do this to me? sampai hati kau ...apa salah aku pada kau haa?..cakap, cakapppp!!!"

Echa memejamkan matanya seketika. Pedih akibat ditutup dengan kain hitam sewaktu didalam kereta sebentar tadi masih terasa. Kedua-dua belah tangan digenggam erat. Cuba mencari kekuatan diri yang tiba-tiba terlerai saat dia dihidangkan dengan apa yang dilihat saat ini. Longlai dirasakan tubuhnya bila dia dikhianati oleh insan yang dia sayang. Dia yang sanggup mengenepikan majlis penting dalam hidupnya malam nanti hanya kerana dimaklumkan dengan natijah yang menimpa temannya itu malahan tega mempertaruhkan nyawa demi kasih sayang mereka....namun rupanya dianiaya teman sendiri, ironinya hidup ini. Air mata yang terbit dari kolam matanya pantas diseka, Dia tidak mahu dipandang lemah oleh mereka.

Dia memandang pada susuk tubuh dihadapannya saat ini. Langsung tidak diduga dia diperlakukan sebegini oleh seorang insan yang sangat akrab dengannya itu. Seorang yang sudah dianggap seperti keluarga sendiri. Matanya masih memandang pada wajah yang dulunya selalu tersenyum dan ketawa padanya. Tapi senyum dan tawa itu sudah hilang. Tiada lagi. Wajah yang terpancar dihadapannya saat ini penuh dengan kebencian. Echa sukar memahami apakah yang mendorong insan dihadapannya tergamak bertindak senekad ini. Sedarkah dia akan natijah dari perbuatannya ini.

"apa salah aku Pot?..kenapa sampai kau tergamak bersekongkol dengan si Layla buat benda bodoh macam ni ha?" Echa menghela nafasnya perlahan. Dia masih berdiri memandang teman rapatnya itu yang sudah memalingkan mukanya ke arah lain. Enggan menatap wajah Echa. Malu?, tak mungkin!, Marah? ntah la. Echa sukar mencari jawapan pada persoalan yang mengheret dirinya ke sini.

Echa lihat Tengku Layla sudah mencebik sambil melemparkan jelingan tajam padanya. Hanya mereka bertiga didalam bilik itu. Kedua-dua lelaki yang membawanya ke sini tadi sudah menghilangkan diri selepas menerima sekeping sampul dari Tengku Layla. Dia juga lihat kedua-dua lelaki itu tersenyum dan berjabat tangan dengan Tengku Layla. Echa agak kedua-dua lelaki tadi diupah oleh Tengku Layla untuk memperdaya dan membawanya ke sini.

Jahanam kamu Layla!....dan kau Pot, sanggup kau buat begini.

"Kau tau...aku dah muak, jelak, benci dengar nama kau yang sentiasa disebut Lukman. Nama kau yang sentiasa tidak lekang dari bibirnya. Tiap kali kami berjumpa pasti "kau" pun ada sama...aku bosan, bosan!...sapa aku ni sebenarnya pada dia haa?...kadangkala aku rasa dia sebenarnya cintakan kau, bukan aku...tapi sebab kau dah anggap dia macam abang kandung, cinta pada aku tu sekadar satu lakonan saja, sekadar nak mengaburi mata kau...sedangkan hati dia masih pada kau. " Echa menutup mulutnya. kepala digelengkan beberapa kali. Sukar mempercayai betapa sampai begitu sekali rasa cemburu yang bertamu di mata teman akrabnya itu. Betapa mudahnya diri temannya itu diperangkap Tengku Layla bila diri dikuasai bahana cemburu yang melampau. Sungguh tidak Echa sangka Pot mencemburui keakraban dan kasih sayang abang chik padanya.

Abang chik sayang Echa, Pot...cuma rasa sayang abang pada adik...bukan cinta..bukan!. Kurangkah cinta dan kasih sayangnya pada kau sampai kau tega menuduh dirinya begini...buta sungguh kau menilai tingginya rasa cinta Abang Chik pada kau...bodohnya kauuu!

"Kau tau Pot...Abang Chik letakkan nama kau pada geran ladang kambing dan kolam udang dia...bukan nama aku, bukan nama mak...bukan nama abah..tapi nama kau, dia tak beritau kau kan?...kau tahu sebab apa?...aku pernah tanya Abang Chik..." Echa memandang tepat pada muka Pot yang jugak sedang merenungnya.

"because i love her, she my life adik...my everything!" Echa tersenyum pada Pot yang sudah menundukkan wajah memandang ke lantai . "Tapi sayang Abang Chik pada kau tak berharga rupanya kan...hingga kau tersasar sampai begini rupa. Buta mata hati kau rupanya Pot. Cinta Abang Chik pada kau sukar untuk aku gambarkan Pot...dia selalu cerita pada aku pasal kau..."kau" pasti ada dalam setiap perbualan kami...dia tidak pernah sesekali meninggalkan kau...tapi tengok diri kau....kau dibutakan oleh rasa cemburu yang bodoh tak bertempat...kau tau tak sebab rasa cemburu bodoh tu la sampai kau yang berakal waras ni boleh dipergunakan, diperdayakan oleh perempuan tak berguna, perempuan bahalol, pendek akal macam dia ni!.." Echa menuding jarinya pada Tengku Layla yang mengetip bibirnya memandang Echa.

Pot mengangkat wajahnya perlahan saat mendengar jeritan Echa. Echa lihat kolam mata Pot mula bergenang. Pot menapak merapati Echa. Tubuh Echa diraih dalam pelukan. Erat. Bahu temannya itu terhinggut-hinggut menampung esakan yang makin kuat. Echa memegang kepala temannya itu sambil mengusap-usapnya perlahan.

"Eh perempuan bodoh...apa hal ni haa?...eh, kau jangan nak buat drama melayu klasik pulak kat sini...hei, cepat keje kau dengan aku belum selesai lagi....aku malas nak tengok lakonan buruk kau tu, cepat cepat habiskan perempuan keparat ni..."

Pot merenung tajam pada Tengku Layla. Pelukan pada Echa dileraikan. Dia melangkah pantas menuju ke arah tempat Tengku Layla berdiri.

"Apa kau cakap?...kurang ajar punya betina!....ini semua pasal kau...kau memang jahanam..."

"Eh...lepaskan aku!..lepaskannnnnnnnnnn!....celaka kau Echa....kau memang perempuan sial..."

"pangggg!!!!...bukkkkkkkk!...."

Diam.

"beres?"

"beres non!...tengoklah sapa...ni kan Pot..Pol Pot"

"banyak la kau punye Pol Pot..."

"kau tau tempat ni kat mana Pot?"

"tau..apsal?"

"aku nak call laki aku la...sempat lagi aku nak bersanding ni..."

"eei perempuan ni...boleh lagi dia fikir ke situ..."

"hei...tonite is my big day k...dah dah jom..."

1 comment:

SyAfIrA iDaYu said...

lorh...
best...
pendek sngt la...
sambung ag ek...

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...