Wednesday, November 28, 2012

Lafaz Cinta Di Jari Manis - Bab 5

Bab 5

"naik, aku hantar kau balik." Senafas terluncur kata-kata yang Khalish sendiri tidak percaya diucapkan oleh bibirnya. Lain yang disusun rapi, lain pulak yang terkeluar. Issh...Tadi sudah dia rancang mahu berkata yang lebih sopan dan berbahasa pada si dia yang sudah lama ditunggu kepulangannya ini. Khalish mahu menyelesaikan perkara yang tidak selesai antara mereka selama bertahun-tahun ini. Dan perkara itulah yang menghantui hidupnya sejak si dia ini pergi. Pergi membawa diri demi maruah diri yang teruk tercalar. Dan pemergiaan itu tanpa si dia ini sedar turut menyeret sekeping hati milik orang lain bersama. Sekeping hati milik seorang Khalish Ariq.

Nak buat apa sekarang?  Mulut tidak berjahitnya ini sudah terlajak menguntum kata yang kesat pengucapannya biarpun dia tidak berniat begitu sebenarnya. Sungguh, Khalish tidak sengaja. Rasa mahu ditampar sahaja mulutnya yang tidak mahu langsung berkompromi. Sekian lama Khalish menunggu saat ini. Alih-laih lain pulak jadinya. Tadi didepan Ray dia cuba menyembunyikan egonya. Tidak mahu mengakui hakikat sebenar tentang apa yang disebut oleh Ray. Ya, memang benar Khalish berhutang dengan si dia didepannya ini. Hutang maruah yang membuatkan hidupnya selama lima tahun ini tidak pernah tenteram. Bayangan wajah persis anak patung comel itu mengekori hidupnya tanpa surut. Tanpa henti. Setiap saat dan ketika. Cuma dia sahaja yang awal-awal dahulu enggan mengakui akan hakikat sebenar yang sedang membadai didalam jiwanya. Si pemilik wajah anak patung comel inilah penyebabnya. Annur Qistina jauh membawa lari hati Khalish. Jauh menyeberang lautan dan pentas benua.

Mata masih dilontar pada susuk tubuh didepan. Aneh, wajah lembut yang sering dilabel orang sekeliling bagaikan patung barbie doll yang terkenal itu tidak lagi  seperti dahulu kala memandangnya. Tiada lagi riak manis. Senyumnya langsung tenggelam disebalik wajah tenang yang tidak berkutik saat kedua-dua saling bertatapan tadi. Tubuh itu dilihat masih  takzim duduk. Langsung tidak mempamerkan apa-apa reaksi atas kata-kata arahan yang tersasar dari paksi sebenarnya. Kepala yang bersadur tudung corak abstrak yang lembut dilihat sedang terjenguk-jenguk ke arah jalan. Khalish turut menoleh ke belakang. Mahu melihat apa yang dilihat oleh Qistina. Kosong. Lengang. Kembali dihala mata pada wajah yang sedikitpun tidak menoleh padanya. 

Qis..please. Please look at Khal, Qis..

Qis...we have to talk. A talk between you and me. A deep talk.

Qis, i knew the whole story...but it's late. You've gone. Gone without saying goodbye to me. 

Qis, i knew it's hard for you over there. 

Qis, i knew you suffer..big suffer. Huge. A lot.  I am too. 

Please...please taxi..please come. Dear taxi where the hell are you!!!  Ohh tolonglah. Qistina terjenguk lagi ke tengah jalan. Ya Allah, kenapalah harus aku jumpa dia lagi. Kenapa harus Kau temuikan aku dengan wajah ini lagi. Kenapa Kau datangkan dia lagi didepan aku hari ini. Kenapa Kau kirimkan dia di sini temui aku lagi. Kenapa Kau seret lagi kenangan itu. Kenapa Kau kembalikan lagi segala yang ingin aku lontar jauh dari hidup aku ini. Kenapa?!!! Qistina ketap  bibir. Dibawa lari wajah dan sisi mata dari memandang ke depan. Tidak mahu. Tidak sanggup. Just go away, Khal. Just go away...

"Qis.." Khalish memulakan lagi. Diatur langkah ke arah palang besi diperhentian. Mata Qistina bercahaya. Tubuh buru-buru ditegakkan lalu berlari-lari anak ke jalan. Tangan kanan digoyang-goyangkan. Deras. Laju-laju. Khalish nyata terpinga-pinga. Tergamam dengan tindakan pantas Qistina yang tiba-tiba. Kepala berpusing 180%. Enjin merah putih berhenti di belakang BMW hitamnya. Tubuh Qistina sudah hilang dalam perut enjin merah putih yang meluncur laju. Segalannya cukup pantas. Umpama kilat. Mata tidak lepas memandang ke arah teksi merah putih yang melepasi dia yang  sedang tegak tidak bergerak dihentian. Qistina dilihat tidak menoleh. Memandang ke arah bertentangan. Tidak sudi mahu menatap seraut wajah Khalish. Padan muka kau, Khal! Itu baru permulaan. Not easy, Khal. Not easy. Dilepaskan nafas yang tersangkut. Halkum bergerak-gerak menahan lonjakan rasa amarah yang mahu melepaskan diri keluar dari tubuh. Kedua-dua tangan mencengkam pinggang. Bibir kejap diketap. 

Annur Qistina. Nama itu terluncur lagi.

Qistinaaaaaaaaaaaaaaaa!!

* * * * * * *
"what?!!!" Dua bijik mata Zita terbuntang. Tubuh dihempaskan pada sofa disebelah Qistina. Diengsut tubuh kurusnya sedikit. Memberi ruang pada sahabat baik merangkap tuan rumah tempat dia menumpang teduh sejak kembali menjejak bumi Kuala Lumpur. 

"wowowo..dear mama in the making, could you please slow down your soprano tone. Sakit telinga laa.  Bergegar gegendang. Sekarang waktu untuk aku bersantai-santaian. Pleaseeeee, mama." Mata Qistina dikelip-kelipkan. Zita ni kalau menjerit boleh tahan melangsing suara dia. Janganlah yang dalam perut itu kuat menjerit nanti, parah la Azhar dibuatnya. Cakap pasal Azhar. Lelaki itu tiada bersama mereka malam ini. Malam ni hanya mereka bertiga yang menghabiskan hidangan makan malam yang dimasak oleh Zita dan Qistina. Azhar tidak ada malam ini kerana akan pulang lewat kerana ada perjumpaan dengan rakan-rakan sekolej lamanya. Ada sesi bual-borak perasan bujang kata Zita. Hahaha..Zita Zita ada saja topik mengenakan Azhar. Dan Azhar akan tenang sahaja. Sabar jer la kan Har. Pembawak budak macam tu la gayanya. 

Maisarah sedang leka menonton Si Alvin dan rakan-rakannya menaiki kapal untuk bercuti bersama Dave. Layan Alvin, Simon dan si debab Theodore dengan Sarah mesti best ni kan. Tubuh mahu bergerak turun ke arah Sarah yang sudah terbaring mengadap skrin Samsung gedabak sebelum tangannya deras ditarik oleh Zita. Issh, makcik ni pantang aku bukak mulut. Tu yang malas nak cerita nih.

"dah dah jangan cuba nak lari selagi cerita kau tak habis yer, makcik. Duduk diam-diam kat sebelah aku nih." 

"Makcik?!! Hello aku tak kahwin lagi ok. Bergetah dan kenyal kalah chewing gum dikunyah tau!"

"perrghhh.."

Berderai ketawa.

"si kurang ajar tu datang  tunggu kau kat office?"

"hmmm.."

" dan kau..."

"cabut. Blah. Chow..dan segala perkataan yang sewaktu dengannya. Suka tak suka tak dengan apa aku buat." Qistina mengajuk cara chef Ammar yang cukup terkenal dengan slot hidangan barakah di tv alhijrah yang dia tonton semalam. Seronok melihat chef asal timur tengah tu berbahasa melayu sambil memasak.

"that is my girl. Bravooo. Yesssssss!" Zita terjerit kecil. Qistina tergelak. Maisarah menoleh sambil mendengus perlahan dengan jari telunjuk keras di bibir. Woo amaran. Zita dan Qistina dua-dua serentak angkat tangan. 

"Baru padan dengan muka jantan tak guna tuh." 

"Jantan? Kasarnya bahasa kau Zie."

"dah tu? Kau nak sebut apa. Jejaka? Teruna? Lelaki budiman? Or an idiot handsome bachelor."

"hmmm..yang last tu kalau buang "idiot" memang confirm sedap bunyinya kat gegendang, don't you think so dear?"

"aah.. takder maknanyer. Buang masa tau tak.  Boleh blaah laa dengan jantan macam tuh. Just got to he.." Zita pandang Qistina yang sudah mengeleng. Zita mencebik. Qistina senyum seraya ketawa kecil. Mug coklat panas yang sudah suam-suam ditangan dibawa ke bibir. Lafaz bismillah dilafaz sedikit kuat. Maisarah menoleh sambil tersengih. Qistina mengenyit mata. Dicicip sedikit cairan coklat yang sudah suam. 

"yang patut marah kan aku, Zie. Yang patut sakit hati kan aku. Yang patut nak keluar segala kata-kata makian tu kan dari mulut aku,hmmm."

"Qissss..."

Qistina geleng kepala. " aku balik bukan untuk kutip kenangan lalu. Aku balik bukan untuk toleh balik dan jejak sejarah lepas. Aku balik bukan untuk kutip segala yang tertinggal dahulu. Tak..tak, Zie. Tak. Aku balik sebab tanggungjawab aku memanggil aku balik. Past is past, Zie. Yang dah lepas takkan kembali seperti biasa, Zie. Hati aku ni dah kosong. Plain. Empty." Betul ke Qis? Mata dipejam sesaat. Dihela nafas. Mata memandang pada skrin yang sedang menayangkan Alvin sedang galak berdansa. Ahh..alanglah bahagia jika hidupnya seindah dan seceria seperti itu. Tiada masalah yang singgah dan menghantui saban ketika.

Terasa elusan lembut dibahunya. Dilentukkan kepala ke bahu Zita. Mahu meminjam sedikit bahagia." Aku bukan Annur Qistina lima tahun dahulu. Aku Annur Qistina yang sudah lalui masa lima tahun yang penuh sengsara. Aku Annur Qistina yang sudah hilang rasa cinta dihati dan jiwanya. "

Zita dakap bahu Qistina. Kuat. Kejap. Mata jauh merenung Maisarah yang mengekek memandang Alvin yang sudah terbang ke udara bersama rakan-rakannya.

* * * * * * *
"Ma.." Tubuh dihenyak pada sofa gebu yang menanti di ruang tamu utama.  Kepala sudah terbaring di riba sang ibu. 

"Khal dari mana ni, sayang." Elusan di rerambut cukup mendamaikan. Mententeramkan dada yang hangat dan terasa mahu pecah. BMW dibawa deras bagaikan bersayap. Nasib baiklah jalan lengang dan tiada mata-mata penguatkuasa undang-undang yang berada di lokasi. Tidak, penyata pasti sampai. Hulur sahaja keping-keping ungu di kaunter. Selesai.

"no where...."

Hajah Mazni lepas nafas. Gerak geri si anak tidak sukar di jebak. Dibiarkan dahulu. Dia belum mahu memulakan. 

"dah makan,hmm. Kalau tak mama suruh mak ning panaskan. Ada your favourite dish...kari ketam. Sedap sangat mak ning masak hari ni. Baba makan tiga kali tambah."

Khalish geleng kepala. "tak selera la, ma. Penat. Penat sangat. Nak lelap jap." Mata lantas terpejam. Hajah Mazni hanya memerhati raut wajah bujur sirih cerah yang sedang lena diriba. Ditelan nafas lembut. Diusap wajah anak bongsunya itu. Anak yang sangat dia sayang. Anak yang paling manja dengannya. Anak yang memberi ceria dalam hidupnya yang begitu kepinginkan seorang putera setelah dua puteri berada dalam senarai ahli keluarganya bersama Haji Azman.

"Khal.." Dielus perlahan rambut lurus panjang milik Khalish.

"hmmmm..." Suaranya tenggelam dalam lena yang mula meniti. Desiran nafas turun naik.

"Khal pergi jumpa Annur kan.."

Air liur rasa tersekat. Mata masih terpejam. Dada bergetar. Degupan jantung berlari laju.  Ada hentakan dihamparan dada saat nama itu kembali meniti dibibir mama. Nama yang cukup bermakna buat mama suatu waktu dahulu. Nama yang cukup memberi bahagia dalam hidup mama.

Mama, Khal minta maaf...

Khal sungguh sungguh minta maaf, ma..

9 comments:

Kak Sue said...

Kenapa sedih sangat ni.... rasa macam nak marah juga...

Atty Ismail said...

Padan muka Khal....Next n3 cik writer.....

kak na said...

nak tahu jugak..kenapa?

mizz acu said...

Err.. Sbb apa ni eh? Adduhaiiii... Xtbongkar lagik.. Smpai ati kucc.. Huuhuhu
Ni gayanya berpisah disebabkan fitnah jer.. Da qis tader br tau hal sebenar eh..
Aiiyoyooo khal...!!! Wat r u doin...

Dear kucc,I want more... More and moreeeeeessssss! ;)

zoora said...

maraton bace...marah, sedih, geram pon ada...byk persoalan...best!!!

Anor said...

Kucc ape sebenarnya yg berlaku antara
mereka berdua dh tak sabar nk tau..
cptlh sambung lagi...

Ruunna Qizbal said...

smbng lgi..

norihan mohd yusof said...

pe yer dek konflik antara khal n qis..tp akk cam cian sngt kat qis..pasti khal ade wat sesuatu yg amat mengaib kn sampai qis bawak diri jauh dr negara sndri!!tk sabar dek akk nk bc n3 seterus nyer.......

Zalida said...

Alahai Kucc.... you made me wondering lah...what's actually happenned between both of them? Lepas siap teringat2 lagi....apa dah jadi? Apa dah jadi? Sampai sekarang tak kahwin lagi....hihihi... peace!

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...