Monday, November 19, 2012

Lafaz Cinta Di Jari Manis - Bab 2


Bab 2
Tombol pintu bilik yang tersergam dihadapan diputar perlahan-lahan sambil ucapan bismillah terlaung didalam hati Qistina. Ada senyum manis yang tersuring di bibir. Cantik! Itu luahan pertama yang singgah dihati kala mata dihidangkan dengan apa yang terbentang didepannya kala ini. Sentuhan Zita pada tatarias bilik ini sangat menyenangkan. Tadinya sampai sahaja ke banglo ini dari KLIA, Zita terus membawa dia naik ke tingkat dua banglo ini. Kata Zita, Qistina pasti penat kesan dari perjalanan yang panjang dan mahu berehat dahulu. Bila dikhabarkan dirinya sudah biasa dengan perjalanan jauh sebegini lantaran tidak mahu teman baiknya itu gusar, ternyata teman baiknya ini tetap mahu dia merehatkan diri dahulu. Kata Zita lagi usai maghrib nanti mereka boleh berbual panjang sambil menikmati hidangan makan malam yang akan disediakan sendiri oleh Zita. Waktu Qistina menawarkan diri membantu, laju sahaja gelengan kepala Zita dengan jari telunjuk yang turut digoyangkan. Bibir siap dimuncungkan. Mahu ketawa Qistina melihat telatah comel Zita. Kata Zita malam ini Qistina tetamu terhormat dia dan keluarga di banglo ini. Kalau mahu membantu dia didapur esok esok sahaja lah. Dia akur bila tawaran yang dibuka kali kedua tetap ditolak Zita bersama dengusan dan amaran kecil. Jangan degil boleh tak, Annur Qistina. Zita kalau sudah menyeru nama penuh Qistina, alamatnya jangan cari pasal, nanti pasti free dia kena bebel. 

Dihadapan pintu bilik yang berkedudukan di sudut hujung tangga tingkat dua banglo ini Qistina dimaklumkan inilah biliknya oleh Zita. Waktu Zita mahu membantunya membawa masuk bagasi tadi Qistina awal-awal menolak. Tak mahu menyusahkan teman baiknya itu. Kata Zita memang bilik ini dikhaskan untuk tetamu di banglonya. Saat dikhabarkan yang Qistina mahu pulang ke tanahair, dan sejurus sahaja mendapat persetujuan Azhar, Zita terus sahaja menghias bilik ini khas buat Qistina. Seakan yakin benar yang Qistina akan bersetuju untuk tinggal disini.  Qistina akui Zita begitu mengambil berat akan dirinya sejak dahulu. Dan ketika dia dilanda dugaan terbesar dalam hidup Zita sentiasa dekat. Zita dan Layla lah penguat semangat untuknya terus bangkit menerus langkah hidup yang seakan goyah kesan tekanan yang terpaksa ditanggung. Polo besar segi empat yang ditarik cermat lalu disandarkan ke dinding bersebelahan pintu. Tangan menutup kembali muka pintu dengan penuh hati-hati. Mata bundarnya yang sedikit keletihan menerawang kesekitar ruang bilik yang cukup luas dan kemas. Katil king size yang disalut cadar putih susu nampak cukup sesuai dipadankan dengan set perabut warna senada. Langsir juga dari rona yang sama. Keseluruhan bilik terasa damai sekali. Dilepaskan nafas perlahan. Diatur langkah mendekati pintu gelangsar. Ditolak keatas punat kunci lalu ditarik perlahan-lahan pintu tersebut. Ditolak langsir ke hujung. Langkah kaki menjejak permukaan balkoni. Hembusan angin lewat petang yang menyerbu masuk menampar kedua-dua pipi. Disedut penuh nikmat. Kelopak mata terpejam seketika.  Didekati tubuh pada palang balkoni. Kedua-dua tangan disilangkan pada tubuh. Permandangan kejiranan di lereng bukit yang cukup mendamaikan. Bibir tanpa sedar mengukir senyum lagi. Kaki langit yang mula mengorak riak jingga ditatap seketika dengan penuh takjub.  Akhirnya dia kembali memandang jingga kaki langit tanah kelahirannya ini setelah lima tahun tidak berkesempatan menjamahnya. Tidak berkesempatan? Kata hati bagai keras menangkis. Bukankah itu kemahuannya kau sendiri Qistina. Kau yang memaku langkah di tanah ratu. Kau yang mematikan hati untuk tidak kembali ke sini. Bibir dikemam. Ada liur yang tersekat. 

"Qis tak tau apa-apa, ayah. Demi Allah, bukan Qis yang rancang semua ni. Qis.."

"Sudah. Cukup, Qis. Jangan cakap apa-apa lagi. Ayah tak mahu dengar. Itu semua bohong. Qis bohong!" Suara ayah yang bagai halintar membelah awan masih kuat melekat diingatan. Mata dipejamkan. Mahu diusir kenangan yang kembali menyapa.

"Qis cakap benar, ayah. Qis tak bohong ayah. Tolonglah percayakan Qis."  Ternyata airmata dan penjelasannya tidak laku dimata ayah. Salah tetap dibahunya. Salah tetap di pundaknya sedangkan "dia" yang melakukan segala kemusnahan itu dahulu sewenangnya terlepas dari hukuman ayah. Segala yang berlaku semuanya berpunca dari dia..bukan Qis ayah! Ayah, sampai hati ayah lebih percayakan oranglain dari anak ayah sendiri. Qis benci, ayah!

Ketukan di pintu mengejutkan seketika khayalan Qistina. Diraup wajah bersalut kenangan silam nan menyakitkan bersama helaan nafas. Entah kenapa sehingga saat ini Qistina masih gagal menbuang peristiwa itu dari lipatan ingatan. Dihumban sejauh manapun ia kembali juga hinggap menyapa jiwa halusnya. Kaki langit yang mula memancar cahaya jingga ditatap tunak. Lambaian senja sudah menjelma. Ketukan di pintu bilik terus bergema membuatkan Qistina kembali tersentak.  Pantas diatur langkah keluar dari balkoni. Pintu gelangsar ditarik lalu dikunci. Langkah laju di bawa ke pintu bilik. Dipulas perlahan. Terjenguk wajah comel Maisarah yang menjual senyum manis. Qistina membalas senyum.

"yes sayang... maaf, auntie lambat sikit. Ada apa,hmmm."

Maisarah yang mendongak sedikit sedang menjual senyum. "auntie Qis, mama cakap kalau nak solat, kiblat ikut pada arrow yang ada siling. Mama cakap tadi mama lupa nak beritahu auntie."  Arrow kat siling?  Kening Qistina terjongket. Biar betul Zita nih.  Qistina laju menoleh ke dalam bilik lalu kepala didongakkan ke atas. Tak perasan pulak matanya tadi kala menjelajah ke dalam ruang bilik ini. Mata terpempan pada "arrow" yang dimaksudkan Maisarah. Ya rabbi Zita. Mahu tersembur ketawanya. Dia yang panjat ker nih. 

"mama ker yang letakkan arrow tu, sayang?"

Maisarah dilihat menggeleng. " tak. Mama suruh papa panjat hari tu." Qistina menggeleng kepala. Tersenyum. Zita..Zita. Habis laki kau kena dera yer.

"mama cakap lagi lepas solat nanti auntie turun ok. Mama kata kita boleh dinner sama-sama. Kejap lagi papa Sarah balik."

Qistina menabur senyum manis lagi sambil mengangkat ibu jari kanan. "ok sayang. Cakap terima kasih pada mama yer. Nanti lepas solat auntie turun ye." Maisarah mengangguk laju sambil menjaring senyum.

"auntie Qis.."

Kening Qistina terangkat lagi saat mata menangkap senyum meleret Maisarah. Masih sukar menangkap maksud disebalik senyum manis Maisarah yang berwajah comel.

"ada apa, sayang?"

"auntie tau tak auntie ni cantik macam barbie doll Sarah." Maisarah tersengih lalu buru-buru lari meninggalkan Qistina yang terus termanggu didepan pintu. Barbie doll? Tanpa sedar bibir bergetar. Kata-kata itu kembali menghenyak minda. Kata-kata itu pernah membuatkan jiwa perempuannya rasa terhina. Sangat terhina!

"barbie doll cantik macam kau ni tak susah cari ganti. Petik jari. Bersusun nanti. Kalau tak kau tak jadi kahwin dengan aku pun kau tak rugi apa-apa. Kau senang, aku pun senang kan."

Kata itu masih segar di kepala. Terpahat kuat di fikiran. Bibir diketap kuat. Tangan perlahan-lahan menutup pintu.
* * * * * * *
Ucapan salam yang singgah di telinga membuatkan tangan Zita yang rancak menari di atas dapur terhenti. Salam dibalas. 

"dah sampai ker kawan baik you tu,sayang..." Langkah Azhar mendekati isterinya sambil kepala menjengah ke dalam kuali. Hmm..goreng sayur kailan dengan ikan masin. Patutlah bau dari pintu masuk tadi. Sedapnya! Tangan Azhar memaut mesra bahu Zita. Pelipis Zita dikucup perlahan. 

Zita senyum. Kepala diangguk. Tangan Azhar diraih dan dikucup lembut. "Dah. Ada kat atas. I suruh dia rehat dulu then turun lepas solat nanti. Boleh dinner sama-sama dengan kita nanti. I masak special tau untuk kita punya special guest malam nih, Har."

"wah, berani dia dera my beautiful wife ni yer. Dah la kena jemput dia kat airport. Then kena masak special untuk dia pulak. I pun tak pernah dera you tau sayang. Macam ni i pun nak dera you jugak la. Baru aci kan."

Zita bulatkan mata. Sengaja mengusik. "berani la you dera i, i tinggalkan you nanti baru you tau."

"janganlah..." Bahu Zita makin erat dipaut. Kucupan di pelipis singgah lagi. "mati la i nanti sayang. Hilanglah teddy bear i yang comel nih. Tak best la tidur takder teddy bear tau lagi-lagi teddy bear yang nama dia Zita Asyikin. Mana nak cari...takder. E-bay pun tak jual. Jangan la tinggalkan i sayang."

Zita ketawa melihat memek wajah Azhar yang sengaja dimuncungkan. Tangan pantas menarik pipi Azhar. Terburai ketawa kedua-duanya."dah la, you naik atas mandi. Sekejap lagi i naik lepas siap masak sayur nih, hmmm. Kita solat sama." Azhar kenyit mata sambil angguk kepala. "ok my teddy bear." Pantas cubitan kecil Zita singgah dipinggang. Langkah laju Azhar diatur dengan ketawa yang mengekek. Jeritan kecil Zita dari arah dapur singgah di cuping. " Har, suruh Sarah mandi sama. Karang nak solat sama." Dibalas laungan  isterinya itu bersama senyuman yang tersuring dibibir. "yes boss!!!" 


* * * * * * *
"selalu you kena turun ke platform kat sana?" 

"bergantung juga pada keadaan. Kalau field manager tak boleh solve then i'll take over. Tapi i suka sebenarnya turun ke platform ni. Bukan senang nak tengok platform kat tempat orang, Har. Selalunya i yang offer diri turun ke platform. I really enjoy it." Sebagai jurutera  kanan projek tugas utama Qistina kebanyakkan hanya tertumpu didalam pejabat yang melibatkan tugas-tugas dokumentasi dan kertas kerja namun sememangnya dari dahulu dia sukakan cabaran dan kala tawaran itu datang untuknya bertugas di Shell U.K ditambah dengan tawaran tambahan yang akan memberinya peluang yang lebih kerap berada dipelantar mahupun diatas kapal membuatkan dia tidak berpaling. Kata pemutus pantas dihulur. Tambahan kala itu situasi diri sememangnya memaksa dia "melarikan diri" seketika dari kalangan sekeliling. Malu yang menyalut diri tidak mampu ditanggung sendiri. Menghadap manusia-manusia sekitar akan menambah beban perasaaan. Sakit hatinya harus diubat. Qistina tahu kala itu, inilah keputusan paling tepat buat dirinya. Dia harus pergi. Dia harus meninggalkan segala yang ada disini. 

Azhar angguk kepala. Peluang turun ke pelantar di negara lain satu pengalaman yang seharusnya tidak dilepaskan. Dia sudah merasai pengalaman tersebut kala bertugas di negara uncle Sam suatu waktu dahulu. Mug berisi coklat panas dihadapan dicapai lalu dibawa ke bibir. Ruang tamu yang hanya dihuni mereka bertiga sedikit sunyi selepas Maisarah yang banyak mulut kata Azhar meninggalkan mereka untuk masuk ke bilik. Usai makan malam yang cukup meriah dengan sesi perkenalan tadi bagaikan ada empat puluh orang tetamu. Semuanya kerana Maisarah yang keletah dan banyak bertanya itu dan ini pada Qistina. Macam wartawan gossip canda Zita habis semua mahu dikorek. Kata yang mengundang ketawa semua. Mulut banyak yang tak reti nak break, Azhar menambah perisa membuatkan Maisarah yang comel makin galak bertanya yang macam-macam sahaja pada Qistina. Hampir putus nafas Qistina juga dibuatnya oleh si comel itu. Bagaikan mahu diceritakan semua pengalaman selama lima tahun di tanah ratu sana didalam satu malam. Mana la boleh Sarah sayang...

"sana more to offshore.."

"yup." Qistina mengangguk perlahan. Dan Qistina laju bercerita pengalamannya melakukan tugas offshore yang membuatkan dia seringkali berada jauh dari daratan hampir berminggu-minggu. Pengalaman yang sangat berharga kerana ia dilakukan ditempat orang. Kesempatan yang tidak akan berulang jika tidak direbut. Azhar mengangguk setuju. Dia turut berkongsi pengalamannya kala bertugas di Louisiana dahulu. Turun ke pelantar mengawasi kerja-kerja para kontraktor memang sangat mencabar kata Azhar namun peluang sebegini takkan datang berkali-kali dalam hidup. 

"platform team production dengan kapal punya team installation sana ada beza tak dengan team kita kat sini."

Qistina menggeleng. "sama sahaja. Sikit beza tu adalah Har. Just minor."

Azhar angguk kepala. Zita disebelah yang takzim dari tadi ditoleh." senyap jer you, sayang. Ngantuk yer,hmmm."  Bahu Zita dielus perlahan. Qistina yang duduk setentang turut tersenyum. Mug coklat panas yang berada dihadapan dicapai perlahan. 

"i'm lost at the oil platform..." Pecah ketawa Azhar. Qistina turut ketawa kecil.

Azhar angguk. Bahu Zita makin erat dipaut. Ketawa masih belum usai. "sorry sayang. Seronok berbual dengan orang minyak lupa pulak orang kat sebelah ni. Bukan senang sebenarnya nak dapat peluang jumpa jurutera kanan projek perempuan dalam oil and gas industry ini. Lagi-lagi yang dah ada pengalaman di luar negara. Turun ke platform..turun ke kapal. Wah, i memang salute your best friend ni sayang. Girl yang ada power." Zita angkat kening lalu tersenyum memandang Qistina yang menyimpul senyum dipuji Azhar. "well, kawan baik i ni memang ada girl power. So..you guys better watch out yer. Right, Qis.." Zita angkat kening lagi. Kali ni lebih tinggi. Pecah ketawa Azhar melihat aksi spontan Zita. Masing-masing saling memandang. Tersenyum dan ketawa lagi. Qistina hanya memandang kedua-dua. Ada rasa yang sedang menyapa dihati. Diketap bibir.

"you masuk office bila, Qis." Pertanyaan Azhar buat Qistina yang sedang terleka memandang kedua-duanya tersentak. Ditelan air liur. Cuba ditutup rasa itu dengan senyuman kecil.

"esok i singgah kejap nak uruskan dokumentasi. Lusa i masuk..officially."

"cepatnya, Qis. Penat terbang tak habis lagi."

Senyum. "dah biasa, Zie. Takde masalah pun. Lagipun memang email mention aku kena masuk lusa."

"Qis.."

"hmmm..."

Zita kemam bibir. Bagai teragak-agak mahu bersuara. Wajah comel Qistina yang bertudung coklat muda ditatap. Ada getar bergema di dada."aku dengar dia masih keje kat situ lagi."

Jeda.

Nafas dihela perlahan. Senyum sedaya upaya diraih." aku ok, Zie. Jangan bimbang,hmmm." Sedaya upaya cuba dikawal perasaan yang sedang berkecamuk didalam jiwa. Ditelan liur berkali-kali. Nafas yang tercerna dikawal perlahan. Tubuh perlahan-lahan ditegakkan. " aku masuk dulu,Zie." Senyum. Wajah Azhar diraih. Senyum dihulur sama " I masuk dulu, Har. Nice talking to you. Selamat malam. Assalamualaikum." Ucapan selamat dan salam serentak dibalas oleh kedua-duanya. Langkah perlahan Qistina yang menaiki tangga diekori oleh pandangan mata Zita.

"sayang..." Zita menoleh. Wajah Azhar yang begitu hampir dipipi ditatap.

"Khalish?"

Zita angguk perlahan. Azhar geleng kepala. Sebelah tangan meraup bibir. Wajah seseorang menerpa minda.

10 comments:

hk said...

hmmmm...next entry boleh la jumpa khalish ni kan??

Zalida said...

wah....makin menarik ni. cepat sambung ya kucc....thanks.

Anonymous said...

hihi...xsabo nak tggu nex entry...tetiap ari dok kobek2 blog neh hope entry baru...pape pon mmg t'baek la sume hasil tulisan kucc...i loike..

Eijan said...

Khalis ni ada dlm mana2 citer kucc sebelum ni tak? Nama tu mcm familiar tp mcm ingat2 lupa....

Apa2 pun citer ni makin best juga....so as usual 3 days/n3 ye....always follow

Ruunna Qizbal said...

best la... smbng ya

Anonymous said...

wahh..cant wait! :)

norihan mohd yusof said...

makin best makin tk sabar nk tau...n3 pasneh....

kucc_aprilsnow said...

hk-hamboi xsabar nk jumpa mamat KA tu yer..ekekeke

Zalida -insyallah..doa2kan kucc yer

Anonymous-tenkiu2 dear sudi jengah byk kali ke sini n bc ceritera2 kucc

eijan darling -xder laling.. ni totally watak baharu..hero baharu hehehe

Ruunna - tenkiu dear..tungguuuu

Anonymous-tunggu taw!

norihan -sabar2 yer..ekekeke

Eijan said...

hehehe, terkonpius pulak den...sori yo laling kucc... encem x mamat khalis ni...

Anonymous said...

Wahh... Makinn interesting! Looking forward next... Can't wait to meet khalish ;o
~mizz acu~

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...