Monday, November 21, 2011

Kerana Aya Sofya - Bab 10


Bab 10

Ain menjengah ke ruang dapur. Bibir mengukir senyum meleret. Laila dilihat lincah menyenduk nasi ke dalam mangkuk buluh. Langkah diatur menghampiri meja empat segi kecil di tepi Toshiba. Asap dari mangkuk kaca berwarna kuning telur dan berbentuk buah labu berisi kurma daging yang baru diisikan Laila berkepulan ke atas. Aroma rempah-ratus yang teradun benar-benar membuka selera Ain. Bebola mata ghairah melihat segala yang ada di depan mata. Bebola mata galak Ain bulat melihat pinggan bujur yang diisi ayam masak merah dan dihiasi taburan kacang peas. Ain telan air liur. Ditenung ayam merah tidak berkelip. Mata berkalih pula ke mangkuk bujur berbentuk seakan buah nenas yang dipotong dua. Pajeri nenas kelihatan comel dipotong empat segi bergandingan dengan hirisan cili merah yang dipotong memanjang begitu menggamit jemari Ain untuk menyentuhnya namun cuba ditahan. Jelingan Laila memberi isyarat nyata. Kau sentuh, kau nahas Ain.. Huh! Mata menoleh pada jam empat segi biru disebelah si Panasonic putih pemanas makanan.


"lambat lagi ke sampainya tetamu istimewa kau tu, aku dah lapar ni. Perut aku dah berjoget lambak ni Laila." Tangan kanan Ain sengaja digosok ke permukaan perut. Cuba menarik perhatian Laila yang tekun menghiasi nasi beriani dengan taburan gajus, kismis juga bawang goreng. Jemari runcing Laila rancak menari diatas bekas nasi berbentuk bulat yang diperbuat dari anyaman buluh. Sebatang senduk bujur dari bahan yang sama terselit di tepi mangkuk. Ain masih ingat mangkuk unik lagi menarik ini dihadiahkan kepada Laila oleh seorang pelanggan setianya yang berasal dari Surabaya, Indonesia.

"kejap lagi. Dalam perjalanan katanya. Sabar la kejap. Nanti boleh je kau belasah sesuka perut kau...aku tak larang." Ain mencebik seraya mencapai gelas di rak besi yang terletak di tepi sudut meja. Langkah dibawa mendekati Toshiba. Laila ketawa seraya menggelengkan kepala. Pintu Toshiba ditarik perlahan. Mata terpegun pada isi yang terhidang diatas pinggan berukir bunga mawar merah. Hirisan buah naga merah membuatkan Ain menelan air liur lagi. Buah merah ini memang diketahui menjadi kegemaran Laila. Disabarkan diri agar tidak merosakkan susunan cantik buahan tersebut yang pasti dari kerja halus jemari Laila. Sebuah jag berwarna merah diangkat keluar. "aku rasmikan dulu jus tembikai kau ni, boleh kan. Sangat menggiurkan aku ja jus kau ni. " Ketawa pecah lagi. Laila menganggukkan kepala. Tidak menoleh. Dituangkan isinya sedikit kedalam gelas yang diletakkan pada palang pintu Toshiba. Diletakkan semua jag pada kedudukan asalnya. Ditolak pintu Toshiba. Kerusi di tarik lalu dilabuh duduk. Jus tembikai dihirup rakus. Mata memandang pada Laila. Dia tidak pasti apa yang istimewa tetamu temannnya ini hinggakan dia nyata bersungguh menyiap segala hidangan. Siapa agaknya orang ini dan hubungannya dengan Laila. Lelaki ke? atau perempuan barangkali. Ain menggaru kepalanya yang tidak gatal. Bila ditanyakan kepada Laila, jawapan sakit jiwa yang diberi."kau tengok jer nanti." Issyy!

"nak aku tolong apa-apa ke ? boring ni menunggu tetamu istimewa kau yang tak sampai-sampai lagi, kurang-kurang boleh hilangkan rasa kelaparan aku yang sudah mencecah darjah suhu kecemasan...dah masuk zon kecederaaan ni, Laila." Pecah ketawa Laila berterusan. Melangsing bunyinya. Tak tertahan dengan kata-kata lucu spontan Ain. Anum yang tiba-tiba muncul spontan tercegat di palang ruang dapur menghentikan ketawa Laila. Baik Laila mahupun Ain, kedua-duanya memaku pandangan pada Anum yang seperti ingin menyampaikan sesuatu. Tangan Anum menggapai seakan mahu memberitahu sesuatu. Laila dan Ain saling berpandangan.

"ha! Num, ada apa ni?" Ain laju menyapa. Pelik dengan sikap Anum.

Tangan kanan yang dibengkokkan sedikit menghala ke arah ruang hadapan.

"tadi ada bunyi kereta kat luar pagar. Anum intai. BMW hitam. Besar giler kak. Ada sorang perempuan keluar dari kereta tu. Dia...dia ada kat luar. A..a..anum...tak..tak..." kalam Anum tersangkut-sangkut. Mata memaku pada wajah kedua-dua teman serumahnya.

Laila tepuk dahi. "itulah tetamu akak. Nape tak bagi dia masuk..Anum, Anum." Anum garu pelipis. Ain tekan telunjuk di pelipis sambil menjegilkan mata pada Anum. Tangan Anum berpindah ke kepala. Pantas menggaru. Laila atur langkah ke hadapan. Ain dan Anum membuntuti dari belakang. Ain siku perut Anum. Anum mengaduh seraya menepuk lengan Ain. Langkah Laila terhenti seketika. Menoleh kebelakang. Kepala menggeleng perlahan sebelum meneruskan hayunan ke pintu. Anum dan Ain terhenti tingkah. Masing-masing saling memandang..saling mencebik. Langkah Laila terus diekori.

Sambil melangkah mulut terus berbicara. "Anum mintak maaf kak. Anum ingat tetamu akak lelaki. Anum ingat perempuan kat luar tu jual barang."

Ain tepuk dahi.

"jual barang apanyer malam-malam buta ni. Apalah Anum ni. Slow!" Tapak tangan dihalakan ke arah Anum. Anum mencebik tapi masih tidak puas hati. "mana tau dia memang sengaja datang malam-malam nak jual barang. Siang-siang kita semua takda. Dia maybe dah siasat laa kak Ain." Dalam menggeleng kepala, senyum Laila tersuring. Langkah ketiga-tiga didepan pintu. Terdengar salam dari luar. Laila menyambut. Ain menyambut sama tapi nyaring. Anum ketawa. Tombol pintu dicapai.

Seraut wajah anggun dengan sepersalinan kurung biru dilengkapi dengan selendang yang tersemat dibahu membuatkan Ain dan Anum sedikit terlopong. Laila mengukir senyum manis. Tangan wanita dihadapan digenggam erat dan mesra.

"maaf buat auntie lama tunggu di luar, kami semua kat dapur tadi. Tu yang tak sedar auntie dah sampai. Maaf ye auntie." Puan Zahra mengangguk perlahan dan menyatakan tidak mengapa sambil memohon maaf atas kelewatannya. Dimaklumkan pada mereka semua ada kemalangan tadi sewaktu mahu ke rumah Laila. Jalan menjadi sesak.

"auntie, kenalkan ini teman serumah Laila. Yang pakai pijama kartun smuff macam kanak-kanak ribena tu Anum. Yang sebelah pakai kaftan merah jambu tu, Ain." Anum dan Ain saling menjual senyum dan menghulur jabat. Berbalas genggaman dan bersaing senyum. Laila menarik Puan Zahra ke dalam. Genggaman tangan keduanya masih erat.

"jom auntie. Kita masuk dahulu. Laila masak special untuk auntie malam ni tau. Ada orang dah tak sabar sebab kena tunggu auntie." Laila angkat kening sambil tersenyum memandang Ain dan Anum yang makin meleret senyum. Puan Zahra ketawa kecil seraya memaut mesra bahu Laila."hmmm, mesti sedap ni, tu yang sampai tak sabar...Betulkan Ain, Anum?" Pecah ketawa kesemuanya. Ain paling nyaring dengan berlucu menyatakan Laila sengaja mendera emosi dengan memaksanya melihat sahaja hidangan yang sudah siap dimasak tetapi tidak boleh disentuh dahulu. Puan Zahra menggelengkan kepala. Terhibur dengan gelagat lucu Ain. Kesemua mereka berdedai masuk ke dalam.

Beg kertas warna coklat bertukar tangan. Laila menyambut diikuti dengan ucapan terima kasih. Puan Zahra dipersilakan duduk di ruang tamu dahulu. Laila melabuhkan duduk disebelah. Ain dan Anum sudah hilang ke ruang dapur. Sangat faham tugas masing-masing. Diberi ruang untuk Laila melayan tetamunya yang baru tiba sementara mereka berdua melangsaikan tugas menghidangkan makan malam di meja makan utama.

"apa ni auntie." Kepala Laila menjenguk ke dalam perut beg kertas yang dikuak sedikit. Dikeluarkan perlahan. Penuh tertib. Sebuah bekas plastik empat segi bujur berwarna biru ditatap. Bau semerbak pastri memenuhi ruang cukup dikenali. Akal sudah dapat mengagak isi disebalik bekas empat ditangan.

"apple pie. Auntie buat...special buat Laila." Laila senyum. Didekatkan bekas ke hidung. Senyuman manis terukir. Bertaut dengan senyuman manis Puan Zahra. "Wanginya. Mesti sedap ni. Tak sabar nak makan ni. Macam tau tau je Laila suka makan apple pie ye."

"oooo ye ke. Langkah kanan la auntie malam ni. Sama pulak Laila dan anak auntie. Dia suka sangat apple pie. Seminggu sekali memang auntie kena buat untuk dia. Tidak, mau panjang muncungnya." Puan Zahra ketawa seraya menggelengkan kepala tatkala bercerita tentang anak tunggalnya pada Laila. Wajah Wazif terzahir diruang mata. Diakui Wazif dirumah begitu berbeza dengan Wazif di pejabat. Pasti tidak akan ada yang percaya jika dikatakan Wazif manja orangnya. Disebalik ketegasan sikapnya kala menjalankan tugas, anak tunggalnya itu sebenarnya berhati lembut.

Mata Laila terkalih pada Ain yang sudah berdiri di belakang. Memberi isyarat dengan kedua-dua ibu jari ditegakkan. Laila mengenyitkan mata. Tersenyum. Perlakuan kedua-dua menarik perhatian Puan Zahra. Mata Laila dan Puan Zahra bertaut. Senyum Laila mekar. Tangan puan Zahra dielus perlahan.

"jom auntie, kita makan." Kedua-dua sudah bangun dari duduk. Ain yang tercegat di belakang tersengih.


"jom auntie, Ain pun tak sabar ni nak makan..dari tadi menahan deraan emosi dan mental. Pandang pandang, jeling jeling. Sentuh tak boleh!"

Pecah ketawa Puan Zahra dengan kata-kata lucu Ain. Bahu kedua-dua gadis itu dipaut mesra. Langkah diatur ke ruang makan utama disebelah ruang tamu. Anum sedang menuangkan gelas-gelas yang tersusun dengan jag berisi jus tembikai. Puan Zahra dipersilakan duduk. Wajah ketiga-tiga gadis muda dihadapan direnung. Hatinya mekar berbunga. Anak-anak gadis yang sedang berada dikelilingnya saat ini terasa begitu akrab..begitu dekat di hati. Mesra...bagaikan anak sendiri. Alangkah bertuahnya diri jika dia juga punya seorang puteri.

* * * * * * *

Jari-jemari runcing yang rancak menari di atas kekunci Thinkpad ienovo terhenti. Pintu bilik pejabat yang diketuk dari luar ditatap seketika. Suaranya dilantun menyahut ketukan. Terjenguk wajah comel Zarida yang berkebaya nyonya rona jingga didepan pintu. Digamit dengan anggukkan kepala. Isyarat meminta penyambut tetamu di pusat pameran Karyaaneka Kraf untuk masuk kedalam.


"maaf ganggu cik Laila."


Kepala digeleng. Senyum dilontar. "tak per. Ada apa, Zarith?"


"err...kat luar ada sorang lelaki nak jumpa Lynn. Saya..saya tak tahu nak cakap apa cik Laila. Dah dua hari Lynn tak datang keje. Telefon pun tidak. Kita call pun tak jawap. Saya ingat nak jenguk dia petang ni. Risau jugak. Tunang dia pun tak nampak muka dua hari ni. Heran laa cik Laila. Dahlah dua hari sebelum ni dia murung jer..diam. Cakap sepatah sepatah je."


Laila hela nafas perlahan.


"ada orang tu cakap siapa dia?"


Kepala Zarida laju menggeleng.


Laila cuba bertenang. Tubuh yang tersandar di kerusi empuk ditegakkan.


"takpe lah, Zarith. Saya jumpa orang tu sendiri. Mari." Zarida angguk kepala. Langkah laju mendahului ketuanya. Dari jauh kelihatan seorang lelaki yang membelakangi kaunter penyambut tetamu. Tubuh sasa dengan kemeja putih berjalur biru lembut dipadan dengan seluar hitam. Kemas dan segak. Itu yang dapat diterjemahkan mata melihat figura itu dari sisi belakang. Pasti bukan sebarangan. Ada apa urusan lelaki ini dengan jurujualnya. Minda Laila cuba memutar maklumat. Tidak pernah dilihat lelaki sasa ini datang atas urusan berjumpa Lynn sebelum ini. Lynn atau nama sebenarnya Azlinda adalah antara jurujual yang bertugas disini. Laila tahu Lynn sudah bertunang dan akan melangsungkan perkahwinan tidak lama lagi. Yang selalu dilihat datang adalah Zaki; tunangan Lynn. Zaki bertubuh kurus sahaja, bukan seperti lelaki ini!


"err..encik.." Tubuh yang disapa berpaling.

Laila tergamam. Nafas seakan terhenti. Lelaki dihadapan cukup tenang. Sempat tersenyum. Minda Laila bergelumang saat ini. Berhempas-pulas. Cuba menggali maklumat sederas mungkin. Urusan apa lelaki ini dengan Lynn. Siapa dia pada jurujualnya itu.

"encik, ini pengurus kami..cik Laila. Err..encik boleh berurusan dengan cik Laila tentang cik Azlinda ye."

Wazif angguk kepala. Melontar senyum pada penyambut tetamu yang ditemui tadi sambil mengucapkan terima kasih. Wajah Laila dihadapan ditatap. Bukan Wazif tidak tahu dia pasti akan berhadapan gadis ini hari ini. Menyelak data peribadi Azlinda Razak; pelanggan yang sedang diuruskan kes tuntutan terhadap bekas tunangannya di mahkamah syariah membuatkan Wazif benar-benar terkejut. Namun dalam masa yang sama hatinya bagai melonjak riang. Tidak diduga Azlinda rupanya petugas jualan di pusat pameran Karyaaneka Kraf. Alangkah kecilnya dunia ! Ya, Karyaaneka Kraf juga adalah tempat kerja Laila, gadis yang terlalu cuba menghindari dirinya sejak sekian lama. Ironinya makin cuba gadis ini menjauhi, makin kerap mereka ditemukan secara tidak terancang. Dalam diam, dipanjatkan kesyukuran pada-Nya.

Laila cuba mengawal diri. Berlagak setenang mungkin. Tidak mahu Zarith mensyaki apa-apa.

"silakan ke pejabat saya, encik. Kita bincang di sana. Lebih sesuai." Laila berbahasa basi. Senyuman paksa diukir. Berat rasa bibir. Hati sedang berlagu tidak enak. Wazif mengangguk senyum. Peluang harus direbut. Serampang dua mata harus diatur. Beriringan jalan kedua-dua.
Laila menatap wajah tenang dihadapan. "ada apa urusan encik Wazif mahu berjumpa staff saya?"

"urusan rasmi. Urusan cik Azlinda dan saya."

Laila makin masak dengan helah lelaki dihadapannya ini. Sengaja memprovokasi amarahnya. Dia tidak mahu terperangkap dengan mainan kata-kata lelaki ini.

"Encik Wazif datang ke sini. Di sini, cik Azlinda dibawah seliaan saya. Saya pengurus di sini. Saya bertanggungjawab atas semua staff di sini. Saya berhak tahu. Harap encik Wazif maklum."

Wazif tenang. Wajah ayu Laila dihadapan terus dijamah. Terbias riak tidak senang diwajah ini disebalik ketenangan yang cuba dipamerkan. Senyuman dihati disembunyikan. Keras hati gadis ini sengaja dibentengkan demi membina jarak antara mereka berdua. Akan diusahakan dahulu untuk merapatkan jarak itu. Akhirnya nanti akan dipesatkan ikhtiar untuk menghapuskan jarak antara mereka. Bak kata peribahasa; lulus jarum lulus kelindan. Usaha demi usaha harus digerakkan untuk merapati gadis yang satu ini. Nafas dihela lembut.

"staff cik Laila...pelanggan saya."

Tubuh genitnya terdorong kehadapan. Sedikit terkejut. Hairan.

"pelanggan? maksud awak?" Panggilan encik sudah dihilangkan. Hati Wazif bersorak.

"hmmm...pelanggan saya. Saya sedang kendalikan kes dia."

Dahi Laila membentuk kerut.

"kes dia? kes apa ni? kenapa saya tak tahu apa-apa pun." Hati Laila tidak enak dengan penjelasan Wazif. Ketidakhadiran Azlinda selama dua hari kebelakangan ini tanpa alasan cukup merisaukan Laila. Sudahlah perlakuannya yang agak pelik dari kebiasaan kebelakangan ini cukup menghairankan Laila. Seakan-akan menyimpan sesuatu masalah. Bila cuba ditanya, pantas dielak. Laila sedar akan hal itu. Dia tidak mahu mendesak. Cuba memberi ruang untuk Lynn bersendiri.

"awak tak dimaklumkan oleh cik Azlinda?" Giliran Wazif membuang panggilan cik untuk Laila.

Laila menggeleng lemah. Wajah manis Azlinda yang berambut keperang-perangan terlayar diruang mata. Patutlah dia berkelakuan pelik kebelakangan ini. Rupanya ada rusuh didalam hati. Dipanjatkan doa moga gadis itu dipelihara dari sebarang bahaya. Azlinda gadis baik. Laila cukup mengenali sifat dan pekerti gadis itu.

"kes tuntutan ke atas bekas tunangannya."

Dada Laila berdegup kencang. Bekas tunangan? Zaki? Lynn, apa makna ini semua?

Wajah Wazif direnung dalam. "saya tak faham. Tuntutan ke atas bekas tunangan? Tuntutan apa ni."

"tuntutan mungkir janji perkahwinan. Pertunangan mereka berdua sudah diputuskan oleh bekas tunangan cik Azlinda."

Laila terpanar. Putus tunang? Patutlah Azlinda murung kebelakangan ini. Inilah punca rupa-rupanya.

Pintu yang diketuk deras dari luar membuatkan bicara kedua-dua terhenti. Mata Laila dan Wazif saling bersaing mematah pintu yang tertutup. Laila melaung memberi keizinan untuk masuk. Tersembul wajah Zarida yang cemas.

"Zarith, kenapa ni? ada masalah di luar ke?"

Kepala laju menggeleng namun tangan Zarith yang terawang-awang mengapai tidak ketentuan arah membuatkan Laila dan Wazif saling berpandangan. Hairan.

Wazif cuba mengambilalih suasana. Membantu. "Tenang cik. Istighfar. Cuba beritahu kami. Perlahan-lahan."

Dada Zarida jelas turun naik. Kencang.

"cik Laila...Lynn..Lynnn...."

Wazif dan Laila berpandangan lagi untuk seketika. Laila deras bangkit dari kerusi empuknya. Bahu Zarida dielus perlahan. Cuba ditenangkan kakitangannya itu.

"Zarith, bertenang ok. Relax. Cuba cakap apa yang dah berlaku. Kenapa dengan Lynn,hmmm."

Zarida tatap wajah Laila. Renungan yang penuh bermakna. Ada lautan rasa bimbang dan risau di kolam jernihnya.

"Zaki..Zaki..dia.."

Laila pandang Wazif yang sudah berdiri. Ada rasa tidak enak sedang berlegar di minda. Ya, Tuhan selamatkan Lynn!

"Zaki ada di luar rumah sewa Lynn sekarang. Lynn..Lynn call..dia takut. Takut sangat! Zaki panjat pagar. Dia gegar pintu grill. Dia suruh Lynn keluar. Kalau..kalau tak dia nak bakar rumah. Dia nak bunuh Lynn, cik Laila. Zaki dah gila!. Cik Laila, tolong Lynn. Tolong Lynn, cik Laila!" Laila telan air liur. Tergamam seketika.

"awak tahu rumah dia?" Wazif sudah memintas. Dia harus pantas bertindak. Azlinda dalam bahaya. Dalam situasi begini, manusia sering hilang pertimbangan. Wazif pasti surat tuntutan yang dihantar kepada bekas tunangan pelanggannnya itu adalah punca perkara ini.

Laila laju mengangguk. Dia masih ingat dia pernah ke rumah sewa jurujualnya itu sewaktu sambutan harilahirnya awal tahun ini bersama Ain dan Anum. Laila masih ingat lagi jalan untuk ke rumah Lynn biarpun cuma sekali ke sana.

"ok, kita pergi sekarang. Kita naik kereta saya. Jom!" Laila capai LV di sudut meja belakang. Langkah Wazif diekori. Pada Zarida dikhabarkan agar bertenang dan jangan menghebahkan berita tersebut. Tunggu sehingga dia dan Wazif kembali dari rumah Lynn.

5 comments:

My said...

kesian Lynn...
hrp2 hbgan Laila & Wazif jd baik lps kejadian nih....

ezz an said...

satu sbb tuk merapatkan laila dan wazif...suka nama wazif nie...rasa kena ngan watak yang dipaprkan..

Ad_dEen said...

wahhh berjodohan btl laila dan wazif ni ye...
alamak ape dah jad kt lynn ni..
hrp2 sume ok..

IVORYGINGER said...

hehehe... dlm Laila mngelak, takdir umpama mnarik mereka bdua tuk terus bjumpa. ke doa wazif hampir tmakbul. but sal kes lynn ni mmg mnarik, jarang ada yg nk tuntut hal ni. but bg I mmg patut dituntut smua hak dia stelah dia bsama dgn tunang dia. so tunang dia sharus btggjwb, takut benih hidup dlm perut lynn. tp tunang dia tlps. mn adil. nnti dituding salah perempuan sj yg kena. xreti jaga maruah. bgmn org lelaki yg tlibat. kenapa mereka jg xdihukum.

sue said...

Wazif ada udang disebalik batu....
x pa demi kebaikan ....
bila wazif dah dapat selesaikan kes Lyn ... mungkin terbuka mata hati Laila kan....
Mak mertua rasa dulu masakan menantu.... bukan bakal suami yang rasa dulu kkkkk dalam cerita kucc.... hehehe

Hati Ini Pilih Kamu

"Saya dah tak ada hak lagi nak duduk kat rumah tu." Rumah tu milik Zainal. Dan isyarat kak long yang humbankan beg pakaian aku be...